Cerita Lucah - Anak Isap Konek

tahun. Anak sulung ku ini memang cantik. Ia mewarisi kecantikan ibunya. Bentuk badannya juga menarik. Walau pun baru berusia lima belas tahun, Dayana mem-punyai bentuk badan seperti gadis tujuh belas tahun. Badannya berisi tetapi bukan gemuk. Buah dadanya sederhana. Sesuai dengan saiz badannya. Ponggongnya juga bulat berisi. Tidak ada lelaki yang tidak akan tergoda apabila melihat rupa paras dan bentuk badan anak gadisku ini. Aku yang menjadi bapanya juga terpikat dengan kecantikan Dayana ini.

Hubungan aku dengan Dayana sangat rapat. Sejak ia dilahirkan akulah yang mengurus dirinya. Makan minumnya, sakit peningnya dan keperluan pakaiannya aku yang uruskan. Malah ketika pertama kali Dayana didatangi tetamu bulannya akulah yang uruskan. Akulah yang mencuci kemaluannya. Akulah yang mengajar cara memakai lampin wanita. Akulah juga yang mengajar bagaimana hendak mengganti lampin wanita setelah lampin itu tidak dapat menampung darah haidnya itu. Sepanjang minggu pertama ia dikunjungi tetamu bulanannya itu puaslah aku melihat dan menggosok kemaluan anak gadisku ini. Dayana pula tidak segan silu untuk meminta bantuanku menguruskan kemaluannya yang sentiasa berdarah itu. Dia pula tidak marah kalau aku mengusap kemaluannya semasa membuat kerja-kerja mengurus kemaluannya itu.

Apabila tempuh kunjungan tetamu bulanannya berakhir, akulah yang mengajar ia mandi khas itu. Dayana tidak merungut atau membantah ketika aku suruh dia berbogel untuk upacara mandi khas itu. Ternyata aku ini bukanlah bapa yang baik. Ketika meratakan air keseluruh badannya, aku ambil kesempatan untuk meraba-raba badannya yang sedang membesar itu. Habis seluruh badan Dayana aku raba. Tidak ada bahagian-bahagian tubuh Dayana yang terlepas dari rabaanku itu. Dayana cukup ceria ketika aku memandikannya. Ia memberi aku ruang dan peluang yang seluas-luasnya untuk menjamah tubuhnya yang segar itu. Malah ketika aku meraba kemaluannya pun dia hanya tersenyum dan ketawa kegelian apabila aku mungusik mutiara berahinya.(c)kaki3gp.com

“Ala….. gelilah ayah……” Itulah kata-kata Dayana ketika usikan aku pada mutiara berahi semakin lama. Tetapi dia tidak mencegah.

Dan semenjak dari itu Dayana semakin rapat dengan ku. Dia sudah tidak segan silu menyatakan rasa hatinya, walau pun perkara-perkara yang sangat sulit. Dayana juga sudah tidak segan silu untuk menjawab semua soalan ku tentang dirinya walau pun soalan itu begitu sulit dan terlalu peribadi. Begitulah mesranya hubungan aku dengan Dayana.

Isteriku yang bekerja sebagai seorang pegawai esekutif sebuah syarikat swasta sangat sibuk dengan urusan kerjanya. Waktunya di rumah sangat terhad. Kebanyakan waktunya habis di pejabat. Aku tidak kisah itu semua. Walau pun masa untuk kami bermesra sangat terhad, tetapi isteriku telah menggunakan masa itu sebaik mungkin. Semua kehendakku dapat dipenuhi dalam masa yang terhad. Pernah aku kerjakan tubuhnya sampai lima kali satu malam, tetapi ia tidak pernah menolak. Malah melayan kehendakku dengan rakus sekali. Itulah sebabnya walau pun kami jarang bertemu tetapi masih mampu mendapat tiga orang anak. Kesemunya perempuan. Cantik-cantik pulak tu.

Olehkerana masa yang terhad telah digunakan untuk melayanku, maka isteriku ini tidak berkesempatan untuk melayan anak-anaknya. Maka akulah yang mengambil alih tempat isteri ku. Boleh dikatakan semua anak-anak gadisku sangat rapat dengan bapanya. Dan diantara mereka bertiga Dayanalah yang paling rapat dengan ku. Kadang-kadang aku dapat merasakan rasa cemburu Dayana apabila aku melayani adik-adiknya; Liyana dan Sharina. Ketika aku menguruskan kemaluan Liyana yang pertama kali didatangi tetamu bulanan, cepat-cepat Dayana mengambil alih tempatku. Aku hanya berpeluang mengurus kemaluan Liyana selama dua hari sahaja. Dan ketika aku menunjuk ajar Sharina membuat kerja-kerja sekolahnya, cepat-cepat Dayana membantu supaya aku tidak lama bersama adiknya itu.

Kini aku dapat merasakan Dayana sedang berusaha untuk mendapat perhatian yang lebih dariku. Ketika aku pulang dari pejabat dialah yang menyambutku. Ketika aku sedang berehat dialah yang duduk disisiku. Ketika makan dialah yang menceduk lauk untukku. Ketika berbual dia selalu bertanya tentang perkara-perkara yang aku suka dan perkara yang aku tidak suka. Selepas itu ia akan membuat semua perkara yang aku suka. Aku semakin terhibur dengan tingkah laku Dayana ini. Sejak akhir-akhir ini pulak Dayana semakin berani memakai pakaian yang banyak mendedahkan badannya. Dayana macam tahu aku seronok tengok dia pakai baju macam itu.

Dan hari ini sempena hari ulangtahun Dayana dan sebagai membuktikan aku memang memberi perhatian yang lebih terhadapnya, aku telah membelikan hadiah yang sangat istimewa dan sangat disukai olehnya. Aku pasti selepas ini Dayana pasti akan lebih rapat denganku. Hari ini pula hari cuti Sabtu minggu pertama. Isteriku sedang dalam perjalanan ke utara tanah air untuk mempromosikan product baru keluaran syarekatnya. Sejak awal pagi dia telah bertolak dari rumah. Sebaik sahaja isteriku keluar, aku segera kebilik Dayana dengan membawa hadiah istimewa untuknya. Dayana tidur bersendirian. Dua adiknya berkongsi bilik yang lain.

Ketika aku masuk ke biliknya Dayana sedang lenyak tidur. Aku terkejut. Dayana tidur tanpa memakai baju. Dia berbogel. Tidurnya memang lasak. Kain selimutnya sudah tidak lagi menutup tubuhnya. Jadi ketika aku masuk aku dapat melihat dengan jelas tubuh Dayana yang berbogel itu. Dia masih terlentang. Mengangkang pulak tu. Semua benda-benda sulit miliknya dapat ku lihat dengan jelas. Kemaluannya yang dahulunya bersih licin kini mula ditumbuhi bulu-bulu yang halus. Bulu-bulu itu tidak mampu melindungi bentuk kemaluan Dayana yang cantik itu. Aku terpegun seketika menatap kemaluan anak gadisku yang mempersonakan itu. Walau pun ini bukan pertama kali aku melihat Dayana berbogel, tetapi kali ini aku bagai hampir tewas. Tubuh bogel Dayana kali ini lebih menggiurkan dari tubuh bogelnya tiga tahun yang lalu. Tambahan pula posisi tubuhnya begitu mengghairahkan. (c)kaki3gp.com

Dada ku berdebar. Nafasku mula kencang. Dan yang paling tak sedapnya balak aku sudah mula terpacak walau pun yang aku lihat ini adalah anak kandung ku sendiri. Ini menandakan aku sudah mula akan tewas dengan bisikan syaitan. Aku memberanikan diri melangkah kearah anak ku yang sedang lena itu. Setelah tiba tempat yang dituju aku melabuhkan ponggong disisi Dayana. Aku tatap wajahnya yang cantik itu. Walau pun tidak bersolek dan belum mandi lagi Dayana tetap cantik dan menarik. Ku belek-belek tubuhnya yang terdedah itu. Tubuhnya semakin menarik. Tidak ada cacat dan cela pada tubuh Dayana yang berkulit putih kuning itu. Tiada parut atau bekas-bekas luka. Kulit Dayana bersih seratus peratus. Zakarku semakin mencanak apabila menatap tubuh anakku yang cantik ini.

Kemudian aku membongkokkan badanku. Aku rapatkan mulutku kepipi Dayana. Satu kucupan singgah dipipinya. Dia masih belum terjaga lagi. Aku kucup sekali lagi pipinya. Dayana terkebil-kebil membuka matanya apabila menerima kucupan kali ketiga.

“Ayah….!” Katanya dengan senyuman.

“Happy birthday to you…” Balasku sambil mengucup bibirnya yang merah walau pun tidak berginchu.

Dayana macam terkejut apabila menerima kucupan pertama dariku ini. Tetapi ia tidak menolak. Kemudian aku rasa tangannya mula memaut bahu ku. Dia mula memberi respon. Aku terus menenyeh bibirnya dengan bibirku. Menolak lidahku ke dalam mulutnya. Mengusik lelangitnya dengan lidahku. Dayana semakin kuat memaut bahuku. Mungkin ia berasa sedap.

“Apa ayah kata tadi?” Tanya Dayana setelah bibirnya aku lepaskan dari bibirku.

“Happy birthday to you…”

“Terima kasih ayah..” Kata Dayana lalu duduk dan menyandarkan badannya di kepala katil tanpa berusaha menutup badannya yang terdedah itu. Nampaknya Dayana memang sudah tidak segan untuk berbogel di hadapan ayahnya ini. Dan dia macam tahu aku ini suka tengok dia berbogel.

“Ana tak nak pakai baju ke?” Tanyaku apabila dia tidak berusaha menutup tubuhnya yang terdedah dihadapan ku.

“Ayah tak suka ke Ana macam ni?” Tanya Dayana pula.

Aku tersenyum bila Dayana berani bertanya macam tu. “Siapa kata ayah tak suka?”

“Habis kenapa suruh Ana pakai baju?”

“Saja… ayah nak uji..Ini hadiah untuk Ana.” Kataku sambil menghulurkan sebuah kotak kecil kepadanya.

“Hadiah apa ni ayah?”

“Bukalah….”

Dayana membuka kotak kecil itu. “Wow!” Katanya. Ia terpegun seketika melihat seutas rantai emas yang pada buahnya tercatat nama “Dayana”. “Cantiknya ayah…” Katanya lagi.

“Pakailah. Hadiah ini istimewa untuk Dayana.” Kataku lagi.

Dayana segera memakai kalong itu. Setelah memakainya ia merenung wajahku sambil tersenyum. Wajahnya semakin lawa. Kemudian dia memeluk tubuhku. “Terima kasih ayah…” Katanya lagi. Aku membalas pelukannya. Kemudian aku ambil kesempatan mencium pipinya. Dayana menyerah. Kemudian aku cium lehernya. Dia juga menyerah. Aku cium bahunya. Dia tidak membantah. Aku cium dadanya. Dayana pasrah. Aku cuba jilat puting buah dadanya. Dayana menggeliat. Dia tidak marah. Lalu aku hisap puting buah dada anak dara suntiku ini. Dayana mula menggeliat dan mendesah. Inilah pertama kali aku menjilat dan menghisap puting buah dada anak gadisku ini. Putingnya masih kecil. Warnanya merah kemerahan. Memang sungguh cantik. Aku menghisap puting Dayana sepuas-puasnya. Dia mula menggeliat. Kemudian ia tertawa kecil. (c)kaki3gp.com

“Sudahlah ayah… sudahlah… Ana geli….” Rayu Dayana dengan mesra. Aku rasa aku sudah mula dikuasai nafsu. Malam tadi walau pun dapat tidur bersama dengan isteriku tetapi aku tidak dapat melepaskan kehendak nafsu berahiku kerana dia masih dikunjungi tetamu bulanannya. Sudah hampir seminggu kehendak aku ini terpendam. Dan awal pagi ini aku sudah tidak boleh untuk menahannya. Dayana pasti akan ku kerjakan.

Aku terus menggomol tubuh Dayana setelah puas mengerjakan puting buah dadanya itu. Dayana tidak membantah. Dia membiarkan sahaja apa yang aku lakukan pada dirinya. Inilah peluang aku untuk menekmati tubuh Dayana yang masih mentah dan segar. Dia macam rasa seronok. Tetapi dia tidak begitu pandai untuk memberi tindak balas. Mungkin kerana inilah pertama kali ia diperlakukan seperti ini. Aku tidak kisah itu semua, asalkan dia tidak membantah atau melawan kehendak aku. Selepas pengalaman pertama ini tahulah ia nanti bagaimana untuk bertindak balas.

Apabila aku mula mengusik kemaluannya, Dayana membuka kelengkangnya. “Ini sudah cukup baik..” Bisik hatiku. Dayana mula memberi kerjasama. Apabila kelengkangnya terbuka, aku terus mengusap kemaluannya yang masih belum lebat bulunya. Dayana mula menggeliat apabila jari-jariku mencuit mutiara berahinya. Matanya kelihatan layu. Mulutnya berdesit. Dia memegang tanganku apabila aku mula menggentel mutiara berahinya.

“Gelilah ayah….” Suaranya lesu tetapi menggoda nafsuku. Zakarku semakin keras apabila nafsuku sudah tergoda. Aku berhenti menggentel. Jari-jariku yang nakal mula mencuit-cuit alur kemaluannya macam yang aku buat ketika dia dikunjungi tetamu bulanannya. Aku rasa alurnya sudah mula berair. Kemudian aku masukkan jariku kedalam alur kemaluannya. Aku rasa licin dan berlendir. Walau pun alur kemaluannya masih sempit, aku dapat gerak-gerakkan jariku dengan mudah dan selesa.. Dayana menggeliat lsetiap kali jariku menguit lubang kemaluannya. Mulutnya berdesit-desit. Matanya sudah tertutup rapat. “Ayah…” Dayana bersuara. “Ah! Ah! Ah!…… ayah…” Dayana bersuara lagi. Penuh rasa berahi.

“Kenapa sayang…..?”

“Ana tak tahan….. Ana nak… Ana nak….”

“Ana nak apa ni….?” Aku pura-pura bertanya.

“Entahlah ayah….. tapi Ana macam nak sesuatu…..”

Aku tersenyum. Anak ku ini belum ada pengalaman. “Ana nak ayah masukkan batang ayah kat lubang Ana ya?”

Dayana mengangguk. Tetapi matanya masih tertutup rapat. Lalu aku mula melucutkan pakaianku sehingga aku turut berbogel macam anak gadisku ini. Kemudian aku menghampiri Dayana kembali.

“Ana baring ya….” Kataku padanya. Dayana patuh. Dia melrutkan badannya lalu berbaring telentang. Matanya memandangku untuk menanti arahan selanjutnya.

“Buka kelengkang…” Aku mengarah lagi.

Dayana patuh. Ia membuka kelengkangnya. Kemaluannya yang cantik itu semakin jelas kelihatan. Kemudian aku melutut di celah kelengkang Dayana yang sudah terkuak itu. Dengan hati-hati aku merapatkan kepala zakarku ke alur kemaluannya.

“Mula-mula memang sakit. Tahan ya Ana….” Kataku apabila aku mula memasukkan kepala zakarku ke alur kemaluan Dayana . Kemudian aku menolak zakarku kedalam alur itu yang sudah dilimpahi cecair berlendir dan melicinkan.

“Ah! Ah!…. pedih ayah…” Dayana bersuara sambil menolak dadaku. Mulutnya terbuka luas. Matanya dipejamkan rapat-rapat.

“Tahan sayang… sekejap aje rasa pedih tu… lepas tu hilanglah…. “ Aku memujuk.

Dayana menurut pujukanku. Matanya ditutup rapat-rapat. Mulutnya terbuka luas macam orang hendak menjerit apabila zakarku terus menerjah masuk ke dalam kemaluannya. Tetapi ia dapat mengawal suaranya. Kemudian ia memeluk badanku erat-erat. Mungkin mahu menahan rasa sakit. Aku segera menutup mulutnya dengan bibirku. Sebaik-baik sahaja bibirku melekat ke bibirnya, Dayana menyambut dengan rakus sekali. Dia menenyeh-nenyeh bibirnya pada bibirku. Kemudian dia menghulur lidahnya ke dalam mulutku. Aku segera menyedut lidahnya yang basah itu. Aku sedut lama-lama. Bila Dayana menarik lidahnya, aku pula menolak lidahku ke dalam mulutnya. Dayana sudah pandai. Dia menyedut lidahku pula. Sedutannya sangat kuat.

Ketika Dayana sedang asyik menyedut lidahku, aku cuba menggerak-kan zakarku di dalam kemaluannya. Baru aku buat satu gerakan Dayana memaut ponggongku dengan kedua belah peha dan betisnya. Agaknya dia masih berasa sakit. Aku hentikan gerakan zakarku. Aku rendam zakarku di dalam lubang kemaluannya buat beberapa ketika sambil terus mengucup bibirnya. Lidahnya dan lidahku disedut bergilir-gilir. Bibir kami terlepas apabila Dayana hampir lemas. Aku berasa lubang kemaluannya semakin banyak air lendirnya. Dia mula melepaskan ponggongku dari kepitan peha dan betisnya. Aku cuba menggerakkan zakarku sekali lagi. Kali ini lebih mudah dan licin. Dayana tidak membantah. Aku gerakkan lagi. Juga Dayana tidak menghalang. Rasa sakitnya mungkin sudah hilang. Maka aku terus menghenjut zakarku berulang kali di dalam kemaluannya. Dayana mula respon.

Dayana mula menggoyangkan ponggongnya setiap kali zakarku menjunam di dalam kemaluannya. Makin kerap aku menjunamkan zakarku makin kuat dia memeluk tubuhku. Makin laju aku menolak dan menarik zakarku makin kerap mulutnya berdesit-desit. Makin lama aku mengerjakan kemaluannya pantas helaan nafasnya. Makin kuat aku menyocok kemaluannya makin rapat matanya tertutup. Setelah hampir lima belas minit zakarku bergerak di dalam kemaluannya tiba-tiba Dayana mengeliat dengan kuat. Tangannya sudah tidak menentu. Kadang peluk tubuhku. Kadang mencengkam tilam. Kadang meramas bantalnya. Kadang-kadang memaut kepala katil.

“A.. aa… aaa… ah! ah! ah!… oooo…. Ooooo… adu… adu… adu… ayah…. Ayah… ayah… sedapnya ayah…. Sedapnya… sedapnya… sedapnyaaaaaaaaa….” Dayana mula meracau dan kemudian tubuhnya terkejang. Tidak lama kemudian gerakan tubuhnya menjadi lemah.

Dayana macam terkulai lesu. Mungkin dia sudah mencapai kemuncak kelazatan. Tetapi aku masih gagah untuk berdayung. Namun demikian aku hentikan seketika gerakan zakarku itu. Biar dia lega sekatika. Aku cium pipinya bertubi-tubi. Aku usap buah dadanya. Dia memaut tubuhku kembali.

“Jangan cabut dulu ayah… Ana nak lagi…..” Bisiknya.

Apabila ia berbisik begitu aku pun memulakan tugasku selanjutnya. Sekali lagi aku menggerakkan zakarku di dalam liang kemaluannya. Dayana memejamkan matanya. Sama seperti ibunya ketika sedang bersetubuh denganku. Mulutnya berdesit lagi. Nafasnya sesak lagi. Tubuhku dipaut lagi. Aku makin seronok mengerjakan tubuh muda anak gadisku ini. Sungguh manis. Sungguh lazat dapat menekmati tubuh gadis sunti seperti Dayana. Anak gadisku ini memang istimewa. Walau pun baru pertama kali bersetubuh tetapi sudah pandai bertindak balas macam ibunya.

“Ayah.. sedap ayah… sedap…..” Dayana merengek kembali setelah perkali-kali kemaluannya aku jolok dengan zakarku. Ia meracau lagi. Ia menggeliat lagi. Ia mengayak ponggongnya tinggi-tinggi apabila aku menusuk zakarku dalam kemaluannya. Aku rasa sungguh lazat dengan ayakan ponggong Dayana ini. Aku rasa dapat menekan hingga jauh lebih dalam. Ia cukup pandai bermain.

“Ayah kuat sikit…. Kuat sikit…. Ana rasa sedap sangat ni… sedapnya…. Sedapnya… sedapanya…. Oooooo….. ayah… ayah… ayahhhhhhh……….” Dayana menjerit panjang. Tubuhnya menggelinjang bagai rusa yang baru ditembak pemburu.

Aku terpaksa memaut tubuh anak gadis ku ini erat-erat takut kalau zakarku tergelincir dari landasannya. Aku menguatkan henjutan zakarku. Tubuhnya menggeliat begitu kuat menyebabkan lubang kemaluan dayana begitu kuat mengemut zakarku. Aku rasa semakin sedap. Air nekmat yang terkandung dalam tubuhku mula bergerak ke zakarku. Aku rasa sedap yang amat sangat ini mengakibatkan zakarku tidak dapat menahan kandungan air nekmat yang mula hendak memancut. “Ah! ah! ah!…. o… o.. o… aaaaaaaaaaaaa….” Aku terus membuat tekanan terakhir. Tekanan yang paling kuat. Zakarku terus terbenam di dalam kemaluan Dayana dan kemudian melepaskan air pekat hangat dan penuh nekmat itu di dalam takungannya. Dayana menjerit lagi apabila menerima pancutan air nekmat itu. Dan kali ini dia menggelepar dan gerakan tubuhnya mulai lemah. Aku pula menghentikan gerakan zakarku di dalam lubang kemaluannya. Kemudian kami terdampar.

Suasana dalam bilik Dayana sepi kembali. Aku telentang di sisi anak gadisku. Aku jeling ke arah Dayana yang juga terlentang disisku. Matanya masih tertutup rapat. Nafasnya masih turun naik dengan kencang. Peluh mula mengalir di dahi dan lehernya. Kami menyepi diri buat beberapa waktu.

Setelah hilang rasa letih, aku bangkit dari perbaringan. Tiba-tiba Dayana menarik tanganku.

“Ayah nak kemana?” Dayana merenung mataku

“Tengok adik-adik Ana.” Jawabku lalu meniarap di atas tubuh anak gadisku ini

“Nantilah….” Pinta Dayana dengan manja sambil memaut tubuhku

“Kenapa ni….?” Tanyaku dengan mesra sambil mengusap rambutnya yang hitam berkilat lagi lembut dan mudah diurus.

“Ana nak lagi…..” Jawab Dayana dengan manja.

“Sedap ke?” Aku pura-pura bertanya sambil mengusap pipi Dayana dengan bibirku. Anak gadisku membiarkan bibir ‘gatalku’ meneroka pipinya yang putih gebu lagi halus kulitnya.

“Sedap ayah. Ana nak buat selalu macam ni dengan ayah.” Kata Dayana

“Tak sakit?”

“Mula aje ayah. Pedih Ana rasa. Tapi lepas tu Ana rasa sedap. Tak boleh nak cakap sedapnya, ayah.” Dayana berterus terang dengan ayahnya yang ‘gatal’ ini “Jom ayah kita main lagi” Pinta Dayana.

Tanpa membuang masa aku terus memulakan ‘permainan’ yang tidak halal ini buat kali yang kedua. Memang aku tidak akan puas setakat sekali dua mengerjakan tubuh Dayana. Biasanya aku akan lakukan sampai empat lima kali dengan isteriku. Kadang-kadang sampai sepuluh kali satu malam. Itu pun aku masih belum puas lagi. Permintaan Dayana ini memberi peluang aku mengerjakan tubuhnya berulangkali pada hari ini. Aku harap tidak ada orang yang akan mengganggu urusanku dengan Dayana.

Sekali lagi aku mengucup bibir lembut Dayana sebagai langkah awal untuk memanaskan berahinya. Dayana semakin pandai berkucup. Kali ini dia yang menghulur lidahnya untuk aku sedut. Aku tidak lepaskan peluang ini. Lidah Dayana aku sedut dalam-dalam dan lama pulak tu. Apabila dia cuba menarik lidahnya aku kuatkan sedutanku. Dayana mengalah sekatika apabila tidak berjaya menarik lidahnya. Ketika ia hampir lemas baru aku lepaskan lidahnya yang sejuk itu.

Kemudian aku hulurkan lidahku ke dalam mulutnya. Dayana menyambutnya dengan lembut. Aku gerak-gerakan lidahku dalam mulut Dayana. Aku usik lelangitnya. Dayana bagai menggelepar menerima tindakan lidahku ini. Ia memeluk tubuhku lebih erat. Hampir lima belas minit kami berkucup dan menghisap lidah masing-masing silih berganti. Dayana semakin mahir memainkan lidahnya. Aku seronok menekmati kemahiran lidah Dayana dalam sedutanku.

Setelah puas berkucup, aku mencium lehernya. Kemudian dadanya. Kemudian buah dadanya. Kemudian putting buah dadanya. Ah! sedapnya dapat menghisap puting tetek budak muda ini. Tegang tetapi lembut. Dayana menggeliat apabila puting teteknya aku jilat dan hisap semahu-mahunya. Tangannya tidak menentu. Kadang-kadang memaut tubuhku. Kadang-kadang menolak dadaku. Kadang-kadang mencengkam tilam. Kadang-kadang memaut kepala katil. Aku tidak dapat ceritakan apa yang dia rasa ketika putting teteknya aku hisap.

“Sudahlah ayah… sudahlah ayah… sudahlah… Ana geli ni… Ana geli..” Dayana menggeliatkan tubuhnya apabila aku masih rakus menghisap puting teteknya.

Puting teteknya terlepas dari hisapanku apabila Dayana menolak tubuhku dengan kuat. Mungkin dia sydah tidak tahan rasa geli. Aku terus mencium dan menyedut bahgian peut dan pusat Dayana. Anak kandungku ini menggeliat lagi. Aku terus menjelajah tubuh Dayana yang terdedah itu semahu-mahunya keran tiada mendapat sebarang tentangan sehingga akhir bibir dan hidungku sampai pada celah kelengkangnya.

Aku semakin berahi melihat kemaluan Dayana yang hanya beberapa inci dari mukaku. Kemaluan Dayana memang cantik lebih-lebih lagi hanya ada bulu-bulu halus yang baru tumbuh. Aku berasa geram. Dengan penuh nafsu aku terus menjilat permukaan kemaluan Dayana. Inilah pertama kali aku menjilat kemaluannya walau pun aku selalu mengusik dengan tangan dan jariku.

Dayana bagi tersentak apabila menerima jilatan pertamaku pada kemaluannya. Pehanya dibuka semakin lebar. Peluang aku mengerjakan kemaluannya semakin mudah. Kemaluannya semakin terdedah. Aku terus menjilat kemaluan anakku ini hingga ke alurnya. Aku selak alur kemaluannya sehingga mutiara berahinya terdedah. Lantas aku terus jilat dan hisap mutiara berahi milik anak kandungku ini. Tiba-tiba Dayana menggeliat. Ponggongnya terangkat keatas dan kebawah. Suaranya mula mendesah. Aku masih terus menjilat sekitar kemaluannya beberapa minit sehingga akhirnya aku dapati ada air yang meleleh yang rasanya masin, pahit dan payau pada kemaluannya. Setelah air itu meleleh, gerakan tubuh Dayana mulai lemah.

Kemudian aku merangkak dan menindih tubuh Dayana. Aku lihat matanya layu. Nafasnya berlari kencang. Aku cium pipinya.

“Kita main lagi ya sayang…” Bisikku ke telinga Dayana.

Dayana mengangguk lesu tanda setuju. Aku teruskan kerjaku, Aku pegang zakarku dan menghalakan ke alur kemaluaan Dayana. Alur kemaluannya yang telah basah itu memudahkan urusan membenam zakarku. Dengan sekali henjut sahaja zakarku sudah terbenam. Dayana tersentak apabila menerima henjutanku itu. Ia terus memeluk tubuhku erat-erat. Dari mulutnya terdengar bunyi mendesit.

Aku terus menyorong dan menarik zakarku di dalam kemaluan anak kandungku. Aku berasa sungguh sedap. Kemaluan Dayana cukup kuat mengemut zakarku. Walau pun kemutannya cukup kuat tetapi zakarku dapat bergerak dengan lancar. Tidak lama kemudian aku lihat Daya mula merengek. Dia mula meracau. Tangannya sudah tidak menentu. Matanya ditutup rapat-rapat. Tiba-tiba tubuhnya terkejang

“Adu…. Adu… adu… ayah… sedapnya…. Sedapnya… sedapnyaaaaaaa……..” Dayana menjerit manja sambil memaut kepala katil.

Aku semakin mengganas. Kemaluan Dayana terus ku tusuk bertalu-talu. Tubuh Dayana semakin kuat menggeliat. Nafasnya semakin tercungap-cungap. Aku semakin gelojoh mengerjakan tubuh anak gadisku ini. Entah berapa kali Dayana menjerit dan merintih tidak dapat ku kira. Kali ini aku rasa amat sukar untuk memancutkan air nekmatku itu.

“Sudah ayah….. sudah ayah.. sudah ayah….. Ana tak tahan…. Tak tahan……….” Begitu Dayan merayu apabila aku masih gagah menyorong dan menarik zakarku.

“Sabar sayang…. Sabar… ayah pun nak pancut ni….” Bisik ku sambil melajukan ayunan zakarku. Dan tidak berapa lama kemudian aku berasa sudah sampai ke puncak nekmat. Kemudian aku menekan zakarku sekuat hati ke dalam kemaluan Dayana apabila air nekmatku mula memancut. Dayana menggelepar apabila menerima pancutan air yang pekat dan hangat itu.

Aku terus memeluk tubuh Dayana selepas permainan yang kedua ini. Dayana turut membalas pelukanku ini. Kami berpeluk-peluk tanpa berkata-kata. Aku pandang wajah Dayana. Dayana memandang wajahku. Dia tersenyum. Wajahnya semakin cantik. Aku terus meragut bibrnya. Kami berkucup lagi. Kali ini lebih hangat dan lebih lama.

“Sedap ya ayah… Lain kali kita buat lagi ya ayah….” Bisik Dayana dengan manja apabila bibir kami terlerai.

“Kalau Ana nak, jangan malu-malu ya…, cakap aje dengan ayah. “ Jawab ku sambil mengusap buah dadanya yang sedang membesar itu.

“Baiklah ayah…. Tapi ayah mesti beri….”

Sejak peristiwa itu Dayana semakin rapat dengan aku. Dia juga sudah tidak segan silu dengan aku. Apabila isteriku tidak ada di rumah Dayana akan sentiasa duduk di sisiku. Kami berpeluk, bercium dan raba meraba diantara satu sama lain. Diantara kami berdua sudah tidak ada rahsia lagi. Perbuatan kami sudah tidak ada batas lagi. Aku bebas mengerjakan tubuh Dayana dan Dayana juga bebas ke atas tubuhku. Dayana bagai isteriku yang kedua. Apabila aku mahu melihat kemaluannya tanpa segan silu dia akan menunjukkan padaku. Olehkerana dia tahu aku suka melihat kemaluannya, Dayana tidak akan memakai seluar dalam sepanjang masa. Dia juga akan memakai pakaian yang mudah diselak supaya aku mudah melihat dan mengusik kemaluannya. (c)kaki3gp.com

Kini Dayana semakin kuat kehendak nafsu berahinya. Boleh dikatakan setiap hari dia berkehendakan balak aku. Pemainannya juga semakin hebat. Dia tidak akan puas kalau setakat dua tiga kali bermain. Kalau calang-calang lelaki tidak terlayan dengan kehendak nafsunya yang sentiasa meningkat. Pada pandangan ku Dyana boelh melayan lebih sepulu rang lelaki sehari. Setakat ini aku masih mampu melayan kehendaknya yang sudah tidak dapat dikawal. Tenaga ayahnya hampir sama dengan tenaga sepulu lelaki. Oleh yang demikian aku kena menjaga tenaga kelakian sepanjang masa.

Cerita Lucah - Jualiana Tetek Pink

Pak Itam ialah seorang lelaki yang sudah hampir sepuluh tahun menduda. Dia berkawin ketika berusia empat puluh tahun. Isterinya pula ialah seorang janda yang beranak dua. Dia lima tahun lebih tua daripada Pak Itam. Isterinya berbentuk badan yang agak gemuk. Dia juga berkulit hitam melegam seperti Pak Itam sendiri. Secara keseluruhan, isteri Pak Itam itu bukanlah dari golongan yang dikira cantik. Yang penting buat Pak Itam hanyalah lubang pantat perempuan itu. Setidak tidaknya ada juga tempat sedap untuk meluahkan tuntutan hawa nafsu. Memang tak berhajat Pak Itam mengahwini perempuan yang sebegitu rupa. Namun perkahwinan tersebut bukanlah semata mata di atas kehendaknya sendiri.

Semasa bujang dulu, dia memang sering dikaitkan dengan unsur unsur penzinaan. Oleh kerana terlalu kerap memantat berapa perempuan di perkampongan itu, akhirnya Pak Itam terjerat. Pada suatu petang yang malang, dia berzina di sebuah pondok usang. Sempat juga Pak Itam memuntahkan air mani ke dalam pantat pasangannya itu. Sejurus kemudian, dia pun dicekup oleh para penduduk kampong. Semasa serbuan, tiada sehelai benang yang ada pada tubuh mereka berdua. Batang pelir Pak Itam pun masih kemas terkapit di dalam pantat pasangannya. Oleh kerana serba keletihan, dia tak upaya melarikan diri.

Tangan mereka di tambat kemas. Peluang untuk menutup bahagian sulit, tidak sama sekali diizinkan. Dengan keadaan telanjang bulat, pasangan zina itu diheret naik ke atas sebuah pentas. Di kampong tersebut ianya merupakan tempat bagi menghakimi para pesalah. Lantai pentas itu berada pada paras setinggi tiga kaki dari permukaan tanah. Ia tiada berdinding dan tiada beratap. Di atasnya pula terdapat sebatang tiang yang berkedudukan melintang. Ia tergantung pada paras ketinggian enam kaki. Sudut lintangan tiang itu adalah selari dengan bahagian hadapan tebing pentas itu.

Ke dua belah pergelangan tangan Pak Itam diikat pada tiang melintang yang sudah tersedia itu. Jarak ikatan di antara kedua pergelangan tangan tersebut ialah tiga kaki. Setelah dipastikan kemas, pergelangan kaki Pak Itam pula diikat. Ianya ditambat pada bendul lantai pentas itu. Jarak kangkangan kaki Pak Itam ialah selebar tiga kaki. Setelah selesai segala urusan tambat menambat, maka berdirilah dia di situ seperti bentuk huruf "X".

Pasangan perempuannya juga menerima nasib yang sama. Dia pun turut ditambat seperti Pak Itam. Dengan berkeadaan bogel, kedua dua pengamal zina itu telah diikat rapi. Orang kampung keluar beramai ramai untuk menyaksikan hasil penangkapan tersebut. Kedua pasangan zina itu berasa malu yang amat sangat. Segala biji buah pada tubuh mereka terpamir buat tatapan khalayak  ramai. Setiap parut dan bulu dapat dilihat sejelas jelasnya.

Hasil penzinaan mereka terus dipertontonkan kepada semua penghuni kampong. Ianya bertujuan untuk menghindarkan kecenderungan ke arah perbuatan yang sedemikian rupa. Dapat diperhatikan pada batang pelir Pak Itam, masih lagi terdapat kesan melekek lekek. Di samping itu, kelihatan juga tanda tanda lendiran yang telah kering. Palitan air nafsu perempuan cukup jelas tersalut pada pelir Pak Itam.

Pasangan perempuannya pula terpaksa menanggung bukti zina yang lebih ketara. Di sebalik kehitaman pantatnya, terdapat kesan kesan kelembapan yang serba memutih. Setelah seminggu memeram nafsu, cukup banyak air mani Pak Itam terkencing ke dalam pantat itu. Dengan posisi berdiri mengangkang, begitu mudah takungan air mani meleleh keluar dari lubang pantat si perempuan. Lopak cecair putih mula terbentuk pada alur pantatnya. Semakin lama semakin banyak takungan air mani terkumpul di situ. Lama kelamaan celah kangkang perempuan itu penuh diseliputi lumuran air mani. Bagaikan pantat kencing berdiri, melelehnya cecair pekat berwarna putih membasahi pangkal peha.

Seorang demi seorang para pembesar kampong meneliti keadaan alat kelamin pasangan itu. Penelitian mereka cukup rata dan terperinci. Alat kelamin kedua duanya disentuh dan dicuit cuit. Pelir Pak Itam dipulas dan ditarik tarik. Biji kelentit si perempuan pun turut diperlakukan sedemikian rupa. Ianya nampak amat tersebul membengkak. Segalanya akibat dari sagatan pelir yang berterusan selama satu jam. Setelah kesemua berpuas hati, mereka pun berbincang sesama sendiri untuk mencapai rumusan.

Jemaah pengadilan telah mengesahkan bahawa Pak Itam dan pasangannya didapati bersalah kerana melakukan zina. Segala bukti yang terbit dari hasil perbuatan itu cukup jelas terpalit pada alat kelamin mereka berdua. Tiada sebarang keraguan yang dapat dibangkitkan untuk menandingi kesan kesan tersebut. Sebagai hukuman, mereka diberikan dua pilihan. Sama ada menerima sebatan atau pun dinikahkan. Maka mahu tak mahu terpaksalah Pak Itam menyatakan kesanggupan menikahi pasangan zinanya itu.

Setelah sepuluh tahun berlalu, isterinya meninggal dunia di dalam satu kemalangan jalanraya. Sejak itu Pak Itam kembali menggunakan ihktiar maksiat bagi memenuhi tuntutan seksual. Memang sedari dulu lagi dia tidak suka melancap. Kecenderongan Pak Itam hanya pada persetubuhan. Jika boleh, setiap hari dia berhajat untuk melakukannya. Setidak tidak pun, sebanyak dua kali seminggu. Lantaran itu, para pelacur murahan sajalah yang mampu dilangganinya secara berterusan.

Pak Itam memang berhajat untuk dapatkan isteri baru. Cukup berusaha dia ke arah tersebut. Namun apakan daya, setiap pinangannya itu telah ditolak dengan pelbagai alasan. Kelanjutan usia Pak Itam itu berkemungkinanlah menjadi penyebab nyata. Apatah lagi dengan sejarah penzinaan yang memang diketahui ramai. Latar belakang seperti itu amatlah tidak disenangi oleh para penduduk di situ. Tiada siapa pun yang sanggup bermenantukan lelaki seperti Pak Itam. Ternyata sejarah silamnya telah menghantui sebarang peluang untuk mendapatkan calun isteri yang baru.

Di kampong itu juga ada seorang perawan yang amat Pak Itam berahikan. Namanya Juliana. Berusia baru belasan tahun. Pelir Pak Itam pasti tegang setiap kali terserempak dengan Juliana. Matanya akan mengekori gadis itu sehingga tak nampak bayang. Cara penatapan Pak Itam seolah olah cuba menggunakan kuasa mata untuk membogelkan pakaian Juliana. Si cantik rupawan itu memang terpileh sebagai watak yang disetubuhi melalui fantasi seksualnya.

Potongan badan Juliana memanglah seksi. Hayunan bontotnya saja cukup untuk mendenyutkan pelir lelaki. Susuk tubuh Juliana tinggi lampai dan berdada bidang. Dia memiliki sepasang tetek yang cukup besar. Semasa Juliana berjalan, gegaran sepasang tetek itu sememangnya diluar kawalan. Penonjolan yang sedemikian rupa, adalah terlalu kejam menyeksai nafsu lelaki. Keayuan wajah Juliana pula tambah menggoda apabila dihiasi senyuman manis. Dengan berkulit putih yang sebegitu melepak, cukuplah lengkap segala seri kecantikannya. Kehalusan kulit perawan itu sendiri mencorakkan keperibadian yang sungguh lembut. Pada sekujur tubuh Juliana, terpamirnya segala ciri ciri yang menyempurnakan kejelitaan seorang perempuan.

Bukanlah sesuatu yang menghairankan apabila Juliana mudah mendapat perhatian para jejaka. Ramai yang tertarik pada kecantikannya. Cita cita untuk memperisterikan Juliana, pasti terselit di hati setiap anak muda di situ. Kejelitaan yang sebegitu rupa selalu mengancam ketenteraman pelir lelaki. Tiada yang dapat lari daripada dendaman berahi terhadap Juliana. Akibat rangsangan itu, tubuhnya kerap menjadi mangsa lancapan mereka. Dari angkara Juliana seorang, entah berapa balang air mani telah pun bertaburan. Seandainya ada pertandingan ratu cantik, nescaya dia paling layak meraih gelaran itu.

Tidak ketinggalan turut sama mendendami tubuh Juliana ialah Pak Itam sendiri. Pelirnya sudah lama kempunan untuk berkubang di dalam pantat gadis itu. Pak Itam berkeinginan sangat agar dapat menyempurnakan kencing nafsu ke dalam pantat yang sebegitu remaja. Jika boleh, dia ingin memantat Juliana sehingga perut si cantik maÿnis itu membuncit kebuntingan. Ekoran dari desakan tersebut, maka sudah tiga kali Pak Itam masuk meminang Juliana. Dan tiga kali jugalah lamarannya ditolak mentah mentah.

Namun begitu Pak Itam tetap tak berputus harap. Dia menyedari bahawa hasratnya itu disaingi oleh ramai lelaki lain. Sebab itulah Pak Itam amat tekun merancanakan pelbagai ihtiar untuk memperisterikan Juliana. Kesungguhannya itu sering diperli oleh pemuda kampong. Berbagai kata kata penghinaan dilemparkan kepada Pak Itam. Tetapi di sebalik penghinaan tersebut, semangatnya tidak sedikit pun luntur.

Kesungguhan usaha Pak Itam itu telah mendapat perhatian Tipah, mak saudara kepada Juliana. Tipah pantas menghidu peluang untuk meraih kesempatan terhadap Pak Itam. Dia berjanji akan cuba menjayakan rencana si tua itu. Sokongan dari Tipah telah membuatkan Pak Itam berasa amat gembira. Kini dia telah ada seseorang yang sanggup menghulurkan bantuan. Cita citanya nampak semakin cerah. Dia sanggup lakukan apa saja untuk memiliki Juliana. Pengakuan dari Tipah itu telah menyebabkan pelir Pak Itam jadi keras tak semena mena.

Namun sudah menjadi lumrah alam. Tiada bantuan yang akan datang menggolek sebegitu saja. Memang ada habuan di sebalik sokongan tersebut. Ternyata harga untuk memperisterikan Juliana teramatlah tinggi. Pak Itam telah disyaratkan untuk menyerahkan sekeping tanah yang telah ditetapkan oleh Tipah. Sudah lama Tipah berhajat untuk memiliki tanah berkenaan. Berbagai tawaran telah pun diusahakan. Tetapi Pak Itam jelas tidak minat untuk menjualnya. Kini dengan hanya mengadaikan seorang anak saudara, tanah tersebut sudah boleh diperolehinya. Soal kasih sayang dan tali persaudaraan memang tidak langsung termaktub di dalam ajenda Tipah. Tambahan pula, hubungan persaudaraan di antara mereka memang telah lama terjerumus kepada permusuhan. Segalanya berpunca daripada penyelewengan pembahagian harta oleh bapa Juliana ke atas Tipah.

Tersandar sejenak Pak Itam memikirkan tawaran yang sebegitu rupa. Dia jadi serba salah. Tanah pusaka itulah satu satunya harta yang dimileki. Di situlah nadi mata pencarian Pak Itam. Fikirannya benar benar bercelaru. Dia tidak dapat berkata kata akibat kekeluan lidah. Pak Itam cuba menimbang perhitungan. Namun yang jelasnya dia terpaksa memileh satu di antara dua pilihan. Jika dia sayangkan tanah, maka hasrat untuk memiliki Juliana terpaksalah dilupakan saja. Sebaliknya pula, jika dia sanggup kehilangan tanah tersebut, maka dia berhak untuk memantat Juliana dengan sepuas puas nafsu. Pantat Juliana akan dimileki sehingga berkekalan. Cukup nyata bahawa inilah peluang terbaik untuk memenuhi hajat yang diidamkan.

Bila saja terbayangkan pantat Juliana, bertambah keras penongkatan pelir Pak Itam. Denyutan di kepala pelirnya menjadi semakin ganas. Keadaan pelir Pak Itam itu seolah olah cuba mendesakkan sesuatu. Matlamat desakkan yang sebegitu rupa hanyalah tertumpu pada pantat Juliana. Perhitungan untuk memiliki pantat Juliana mula bertahta di fikirannya. Pertimbangan Pak Itam mula dipengaruhi bisikan unsur unsur syahwat. Lama kelamaan dia kian cenderong untuk mematuhi kehendak pelirnya itu. Pak Itam tak upaya lagi menentang kemahuan tersebut. Luapan hawa nafsu telah mengatasi segala kepentingan lain. Maka dengan itu akurlah juga Pak Itam terhadap syarat Tipah itu.

Tipah telah pun diberbekalkan janji ganjaran yang sebegitu lumayan. Cukup gembira dia menjabat bersetujuan Pak Itam. Penuh bersemangat Tipah berusaha untuk membantu si tua itu. Tanpa berlengah dia pun mula mengatur barisan langkah ikhtiar. Orang utama yang menjadi sasaran usahanya telah pun dikenal pasti. Orang itu ialah bapa Juliana sendiri yang juga berpangkat sebagai biras Tipah. Sejauh mana Tipah berupaya mendesak bapa Juliana, sebegitulah penentu pencapaian komplotnya nanti. Juliana merupakan seorang anak tunggal yang telah kematian emak. Oleh itu bapanya memang berkuasa penuh. Menurut adat di situ, si bapa berhak untuk mengahwinkan Juliana kepada sesiapa saja yang dikehendaki. Anak perempuan tiada suara di dalam hal tersebut. Dari segi pemilihan bakal suami, hak kebebasan Juliana sememangnya tidak ujud. Sebegitulah bunyi petikan dari kandungan peraturan resam perkahwinan di perkampongan tersebut. Mahu tak mahu, tugas Juliana hanyalah semata mata mengangkang kepada siapa jua calon suami pilihan bapanya.

Ligat akal durjana Tipah berputar. Dia cuba memperalatkan adat resam tersebut bagi menepati kehendaknya. Memperangkap bapa Juliana merupakan jalan yang terbaik. Bapa Juliana mesti di himpitkan dengan satu beban masalah yang berpenyelesaian sempit. Niat jahat Tipah itu bermatlamat untuk memaksa dia menerima Pak Itam sebagai menantu. Tetapi persoalannya, apakan kesusahan yang sesuai untuk dijeratkan ke leher bapa Juliana ? Dan bagaimana pula cara yang paling berkesan untuk mengenakan jerat tersebut ? Pelbagai sudut kemungkinan bagi kedua persoalan itu dikaji masak masak. Tipah sedar bahawa nadi kejayaan komplotnya adalah bergantung kepada jawapan terbaik bagi kedua persoalan yang berkenaan.

Selama tiga hari tiga malam Tipah tekun merisek kaji. Dia bergerak ke serata pelusuk kampong. Pelbagai lapisan masyarakat setempat telah pun ditemu bual. Hasil penemuannya mendapati bahawa sejak akhir akhir ini bapa Juliana sudah mulai terlibat dengan kegiatan berjudi. Oleh kerana kurang pengalaman, perjudiannya kerap berakhir dengan kekalahan. Tipah juga mendapat tahu bahawa bapa Juliana kini kesempitan wang dan sering meminjam ke sana ke mari. Ada juga kabar angin yang menyatakan kesemua hartanya sudah habis dijual mau pun tergadai.

Walaupun begitu, Tipah masih tidak berpuas hati. Dia memerlukan bukti yang nyata mengenai kedudukan harta bapa Juliana. Pagi semalam Tipah sendiri pergi menyiasat ke rumah birasnya itu. Secara kebetulan, tiada siapa pun berada di rumah. Jadi mudahlah kerja Tipah menyelongkar setiap inci rumah tersebut. Tiada seurat emas pun ditemuinya. Semua barang kemas peninggalan aruah kakak Tipah dahulu telah menghilang entah ke mana. Selain dari itu, tiada secebis geran tanah pun yang dapat dilihatnya. Yang ada hanyalah helaian surat surat hutang dan pelbagai jenis surat gadaian.

Kini semua bukti telah disaksikan oleh mata kepalanya sendiri. Tipah benar benar berpuas hati dengan segala hasil siasatan. Ternyata usahanya tidak sia sia. Pembongkaran yang ditemui telah membawa kabar gembira buat Tipah. Semakin jelas perkara yang perlu dirancangkan. Bapa Juliana telah terlanjur dengan tabiat berjudi dan kini di ambang kepapaan. Itulah faktor yang cukup baik untuk diperalatkan. Segala persoalan kini terjawablah sudah. Perangkapnya kali ini sudah pasti mengena. "Bapa masuk perangkap, anak gadis tergadai". Begitulah bunyi cogan kata komplot Tipah itu.

Dengan penuh bijaksana Tipah mula berbaik baik dengan bapa Juliana. Sedikit demi sedikit Tipah menghulurkan pinjaman wang kepadanya. Bapa Juliana yang serba terdesak begitu mudah termakan umpanan beracun itu. Seberapa yang boleh, Tipah cuba pastikan wang tersebut habis dimeja judi. Bapa Juliana tiada sedikit pun mengesyaki akan perangkap yang sedang menjerat lehernya itu. Dia amat seronok setiap kali dihulurkan wang tersebut. Semakin hari semakin banyak jumlah yang telah dipinjamnya. Namun Tipah tetap juga menaburkan pinjaman demi pinjaman. Memang kesemua wang itu selesai di meja judi. .

Tipah cukup senang dengan perkembangan tersebut. Dia mahukan bapa Juliana benar benar tersepit. Tipah perlu pastikan bahawa jumlah wang yang dipinjam itu cukup besar. Ianya mesti mampu menakutkan sesiapa jua yang bersimpati. Sebarang kemungkinan untuk melunaskan hutang tersebut perlulah ditutup rapi. Dia tidak mahu ada sesiapa pun boleh membantutkan segala perancangannya.

Setelah hampir sebulan barulah Tipah cukup yakin untuk memulakan tindakan seterusnya. Bapa Juliana mula didesak untuk melunaskan segala hutang piutang. Namun desakan Tipah itu tidak sedikit pun dihiraukan. Berkali kali Tipah mengulangi amaran mengenai hutang tersebut. Dan berkali kali jugalah ianya tidak diperdulikan. Bapa Juliana beranggapan, seolah olah tiada apa yang boleh Tipah lakukan terhadapnya. Dia kini tidak memiliki walaupun sebiji batu untuk disebut sebagai harta. Jadi tiada apa lagi yang boleh dirampas oleh Tipah. Itulah sebabnya dia tidak gentar jika isu tersebut dibawa ke tengah.

Di atas permintaan Tipah, bapa Juliana telah dibawa ke suatu bentuk badan pengadilan. Di hadapan tok penghulu dan beberapa pembesar kampong, perkara aduan tersebut dibentangkan. Dengan terperinci semua fakta kes dikaji. Memang segala bukti mengenai tuntutan Tipah adalah jelas dan nyata. Tiada sebarang keraguan telah berjaya diketengahkan. Maka dengan itu Tipah telah diberikan hak untuk merampas semua harta, kepentingan dan kuasa yang dimileki oleh bapa Juliana. Tipah tersenyum lebar mendengarkan ketetapan tersebut. Bapa Juliana juga turut tersenyum kerana menyangka berakhirlah sudah segala urusannya dengan Tipah. Begitu juga dengan para pemerhati yang tersenyum sambil beranggapan bahawa usaha Tipah itu hanyalah sia sia.

Tipah pun menyerahkan senarai perkara yang ingin dimiliki untuk menebus hutang bapa Juliana. Berpandukan peraturan adat resam di situ, ternyata kandungan senarai tersebut adalah berasas dan tiada percanggahan. Tanpa sebarang keraguan ianya serta merta diluluskan. Setelah kandungan senarai itu diumum, keadaan pun mula berubah. Hanya satu perkara yang tercatit di dalamnya. Namun perkara itu cukup mengemparkan para pemerhati. Yang dihajatkan oleh Tipah ialah kuasa untuk menentukan bakal suami Juliana. Raut muka bapa Juliana berubah sama sekali bila mendengarkan pengumuman itu. Senyumannya sudah tidak lagi kelihatan. Wajahnya menjadi murung dan sayu. Dia mula berasa malu dan menyesal. Tiada siapa pun yang menjangka, sedemikian rupa helah yang tersirat di dalam hati Tipah.

Ketika itu juga si perawan berkenaan diserahkan ke tangan Tipah. Juliana hanya tunduk muram. Tiada reaksi keengkaran pada gelagatnya. Kehendak peraturan adat di situ adalah jelas. Juliana tiada hak untuk bersuara mengenai ketetapan tersebut. Tiada pilihan baginya melainkan bersedia untuk menerima suratan yang sedemikian rupa. Dia terpaksa akur kepada Tipah sebagai pemileknya yang baru. Para pemerhati mentertawakan nasib Juliana itu. "Si cantik rupawan sudah kena jual". Begitulah bunyi sindiran yang kedengaran di situ. Ianya amat rancak diperkatakan. Juliana hanya mampu menundukkan muka. Lututnya lemah tidak bermaya. Linangan airmata mula membasahi pipi. Perasaan malu dan terhina tidak dapat lagi disembunyikan.

Tipah pula sejak dari tadi tak putus putus mengorak senyum. Seri kegembiraan bersinar sinar di wajahnya. Gerak langkah Tipah nampak begitu segar dan lincah. Gaya lenggangnya penuh bertenaga. Dengan kemas Tipah mencakup pergelangan tangan kiri Juliana. Cengkaman yang padat itu jelas membayangkan ketegasannya. Sesuka hati,.Tipah mengheret perawan yang baru yang baru dimiliki itu. Kegagahan penguasaannya dipamirkan semahu mungkin. Cukup bangga Tipah memperagakan Juliana kepada para penduduk kampong. Dia mahu semua orang tahu bahawa Juliana adalah mileknya.

Setelah berpuas hati, barulah Juliana dibawa pulang ke rumah.

Cerita Lucah - Melancap Adik Sendiri Tetek Besar

Ceritanya begini. Aku sudah berkahwin dan mempunyai seorang anak ketika itu. Peristiwa ini berlaku 2 tahun lepas. Aku sekeluarga bercuti ke kampung isteriku. Aku bercuti selama seminggu. Tujuan aku bercuti ialah kerana dah lama aku tak balik dan sambil itu untuk menghabiskan cuti tahunan aku yang masih banyak lagi.

Setiap pagi aku dan isteriku akan ke kedai makan bapa mertuaku untuk bersarapan pagi. Hari kedua macam biasa selepas aku bersarapan di kedai aku lepak kejap kemudian aku merasa boring dan hendak pulang ke rumah. Isteri aku tinggalkan di kedai. Isteri ku tahu aku pulang ke rumah sekejap dan meminta aku menjemput dia pukul 1.00 tengahari nanti.

Aku tanpa berlengah terus pulang ke rumah dan aku dapati pintu terkunci dari dalam. Terkejut aku rupanya adik iparku ada di dalam rumah. Dia membuka pintu dan senyum kearah ku. Aku balas senyumannya dan berkata hai..relaks ke! Ijah pun menjawab….aaa aaahh… Dalam fikiran ku terbayang kalau aku dapat peluang nie memang aku kerjakan adik iparku cukup-cukup. Aku memang ada menaruh dendam cinta berahi kepada adik iparku. Kulitnya yang putih melepak, gebu, tetek….aduh cantik, terliur aku dibuatnya. Ada beberapa kali jugak aku dapat tengok dia berkemban. Aduh…susuk tubuhnya yang montok dapat aku bayangkan pantatnya yang tembam dan lubang pantatnya yang sempit itu.

Oleh kerana adik iparku ada dirumah, aku pun lepak di luar rumah sahaja. Konon-kononnya abang ipar tunjuk baik tapi sebenarnya aku geram dan menunggu peluang tapi aku takut. Aku mengetuk pintu semula dan memanggil adik iparku….Ijah…boleh ambil kan abang air! Abang hauslah! Ijah membuka pintu dan aku terperanjat bila dia berdiri di depanku tanpa segan silu dan berkata …abang ambillah sendiri! Aku jawab … abang takutlah nanti orang syak yang bukan-bukan!. Adik ipar ku senyum sambil pergi ke dapur dan aku memerhatikannya dari atas ke bawah bodynya yang solid itu. Dengar serta-merta batang ku yang tidur lagi tadi tiba-tiba bangun.

Aku menggosok-gosok batangku sebab tak tahan berdenyut-denyut di dalam seluar dalam ku itu. Tanpa ku sedari Ijah ternampak dan dia senyum sambil menghulurkan air yang aku pinta tadi. Matanya sekejap-kejap memerhatikan benjolan di dalam seluar ku itu, aku buat tak tahu aje…Aku pun mengambil air itu dan sengaja menyentuh jarinya sambil berkata ambor…seksinya … Ijah! Dia senyum dan bergegas ke dapur mungkin malu agaknya. Ini sudah peluang aku nie. Aku pun bertanya … Ijah nak ke mana tu? Ijah nak mandilah. Kemudian aku tanya lagi…boleh abang ikut! Ijah pun menjawab… gatallah abang nie!!!

Aku pun tak tahan dengan jawapan manjanya itu, terus aku mengkutnya ke bilik mandi. Adik ipar ku terperajat dan berkata….. Eh…abang nak ape nie! Aku menjawab… boleh abang mandi sekali dengan Ijah. Ijah takutlah bang…nanti isteri abang , mak balik nanti susah kita. Aku kata..tak der ape dia orang balik lambat lagi baru sekarang pukul 11.00 pagi. Aku pun terus masuk dan mengunci pintu bilik mandi. Abang janganlah! Ijah takut! Ala..abang tak buat ape-ape cuma abang nak….terhenti disitu kerana mulut ku telah melekat ke mulut Ijah. Ijah tidak membalas ciuman aku itu… hanya mendiamkan diri. Aku terus memeluk Ijah dan terus mencium bibirnya yang lembut itu sekali lagi dan cuba memasukkan lidah ku ke dalam mulut Ijah. Ijah terus membuka mulutnya dan mengulum lidah ku. Begitu hangat sekali lidahnya dapat ku rasakan. Aku terus mencium dengan rakus begitu juga dengan Ijah. Aku dapat merasakan nafas kencangnya. Tangan ku bertindak pantas terus meraba ke seluruh tubuh Ijah dan tangan ku berhenti di satu tempat di mana tempat yang aku idam-idamkan selama ini. Aku menggosok-gosok biji kelentiknya terasa basah pantat Ijah. Adik ipar ku mengerang tanda kesedapan….aaarrrhhh…bbaang!

Kemudian aku menanggalkan kain yang dipakai oleh Ijah dan tampaklah buah dadanya yang agak kecil berputing coklat yang masih belum menegang dan pantatnya yang tembam dan lubang pantatnya yang sempit dikelilingi oleh bulu-bulu halus agak lebat jugak. Ijah menutup pantanya dengan jari-jemarinya kerana malu aku perhatikan pantatnya. Aku terus meramas-ramas tetek Ijah dan menyonyot dengan rakusnya. Ijah jugak tidak tahan terus membuka zip seluarku dan terus meramas-ramas batang ku yang sudah mengeras itu. Batang ku semakin mengeras bila Ijah meramas-ramasnya Aku masih terus meramas sambil menyonyot putting tetek Ijah. Ijah mengerang kesedapan sambil matanya tertutup rapat. Dan dengan perlahan aku turun kebawah dan nampaklah pantat adik ipar ku dari dekat. Pantatnya yang tembam, lubang pantatnya yang sempit kalau batang ku masuk memang ketat, bibir pantatnya merah merkah bak delima. Tanpa membuang masa aku terus menjilat pantatnya yang sudah basah itu dengan rakus sekali. Biji kelentitnya aku nyonyot, Ikah mengerah….aaarrgggg…bang tanda kesedapan yang amat sangat. Terangkat punggunya bila aku nyonyot biji kelentinya. Ijah mengerang lagi kemudian aku memasukan lidah ku ke dalam lubang pantat Ijah dan menyungkil-nyungkil disitu. Adik ipar ku mengerang lagi, terasa cairan mazinya keluar dengan banyaknya membasahi mulutku…Arrrrggg sedap sungguh air mazi adik ipar ku itu.

Kemudian aku bangun dan menyuruh Ijah mengulum batang ku. Ijah hanya menurut saja sebab dia pun dah stim habis. Ijah pun terus mengulum batang ku dengan lahapnya. Ahhhhggg…terasa hangatnya di dalam mulut Ijah bila batang ku masuk ke dalam mulutnya. Batang ku keluar masuk ke mulutnya seolah-olah aku sedang menjolok pantat Ijah. Terasa air mani ku hendak keluar kerana kehangatan mulut Ijah dan kerakusannya itu tapi aku tahan dulu. Adik ipar ku lah orang kedua yang mengulum batang ku selain dari isteri ku. Oohhh….. sedapnya itu belum lagi menjolok pantat.

Kemudian aku menarik Ijah supanya bangun dan duduk dibirai dinding kolah air itu. Ijah! Abang nak masukkan nie! Tak nak lah … bang! Ijah kan masih dara lagi. Aku kata…ala abang masuk kan sikit aje! Tak nak lah bang…Ijah takut! Tanpa membuang masa aku terus menggomoli adik ipar ku sekali lagi supaya dia benar-benar stim dan rela membenarkan aku menjolok pantatnya yang tembam tu. Tangan ku pun menggosok biji kelentitnya…Ijah mengerah kesedapan…aaarrhhh…bbaang! Aku pun tanpa berlengah terus mengacukan batang ke lubang pantat Ijah. Ijah terperanjat kerana inilah kali pertama batang yang sebenar menjolok pantatnya. Aku juga terperanjat kerana kenikmatan yang amat sangat aku rasakan bila kepala takuk ku mengenai lubang pantat anak dara itu. Ijah cuba menolak pinggang ku tetapi aku rapatkan semula…jangan bang! Aku tak peduli akan keluhan adik ipar ku itu. Aku cuba memasukkan lagi batang ke lubang pantat Ijah…Aku tekan sedikit…aduh bang..sakit! Aku tarik semula kemudian aku tekan semula lubang pantat itu dan aku tekan lagi….aaarrhhhh…bbbangg sakitnya…sikit lagi sayang! Aku berkata. Terasa sungguh ketat lubang pantatnya itu. Perit jugak batang ku nak masuk dan aku cuba lagi tekan lagi dan akhir srrrupp masuklah batang ku dan pecahlah dara adik ipar ku. Aku sorong tarik batang ku ke pantat Ijah. Alangkah nikmatnya….aaarrrrgggg..Ijah….sedapnya! Kemutan pantat Ijah amat kuat sekali. Rintihan kesakitan kini telah bertukar menjadi sedap.

Aarrgghhh….ssseedappnya…bbbaaaangggg. Ijat mengemut semakin kuat dan menegang segala urat sarafnya. Aku tahu Ijah telah terpancut air maninya terasa kehangatan air maninya di seluruh batang ku. Aku terus menghayun dangan lajunya dan Ijah memaut tubuh aku dengan sekuatnya danta kesedapan yang amat sangat.

Aku menyuruh Ijah menonggeng kerana aku hendak jolok dari belakang. Adik Iparku mengikut sahaja. Bila Ijah telah menonggeng aku pun menjolok pantat nya dari belakang. Ijah mengerang…aarrrgghh.bang…ssedap ..bang lagi bang…keluhan demi keluhan dari adik ipar ku. Aku terus menghayun dengan sepuasnya sehinggakan aku hendak terpancut tapi aku tahan dulu kerana aku nak pancut kan ke dapan pantatnya baru puas. Aku pun menyandarkan Ijah semula ke dinding kolah itu. Kedua kakinya memaut di pinggang ku dan kedua tangannya merangkul leherku dan kelengkangnya terbuka luas. Aku pun menjolok batang ku ke lubang nikmat itu. Aku terus sorong tarik dengan deras Ijah mengerang Aarrrrrhhh….bbbanggg….ssseddapppnya sambil mengemut batang ku. Aku terus menghayun dan sambil berkata Ijah nak pancut kat dalam ke? Ijah mejawab…pancut kat dalam…bang baru Ijah puas dengan suara manjanya. Aku semakin laju dan….aarrrrrrggggg ukhhh.ukhhh…terpancutlah air mani ke dalam lubang pantat Ijah dengan banyaknya. Ijah mengerah kesedapan….arrrrrhhhhhh …bbbaaaanggg…kerana hentakan terakhir ku itu.

Lepas itu cepat-cepat aku mencabut batangku dan Ijah pun tolong melap kan batang aku yang basah itu dengan kain batiknya. Aku puas begitu jugak dengan Ijah. Aku terus keluar seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku. Kemudian adik iparku pun mandi. Mujur tiada siapa yang balik.

Selepas mandi Ijah pun menaiki bilik tangganya sambil tersenyum apabila aku memerhatikannya dan berkata…abang hebatlah! Dengan serta-merta batang ku telah bangun semula. Aku apa lagi terus masuk kebilik adik ipar ku dan terus menggomolinya. Selepas kuluman masing-masing aku pun mengongkek adik iparku itu. Kali ini adik ipar ku sudah pandai dan dia sendiri berada diatas ku dan mendayung. Kami berdayung saling berganti posisi…..alangkah sedapnya. Kami berdayung sampai puas. Banyak jugak air maniku masuk ke lubang pantat Ijah.

Selepas peristiwa itu aku dengan Ijah bila berselisih pasti tersenyum malu. Malu-malu sayang. Dan kami melakukannya lagi bila dapat peluang. Tak kira malam dan siang. Sekarang agak lama jugak aku tak menjolok pantat Ijah kerana aku telah berpindah tempat kerja. Itulah kenangan yang tak dapat aku lupakan.

Cerita Lucah - Intan Awek Cun

Ceritanya bergini, Intan adalah pekerja setempat dengan aku bekerja. Dia nie dah berkahwin anak dah 3 orang, anak yang pertama berumur 10 tahun yang kedua 8 tahun dan yang ketiga 8 bulan, tapi body dia fuhh¡K.. memang mengancam. Yang aku tahu dia nie selalu pergi kelas senamrobik di luar selepas waktu kerja mungkin sebab itu body dia mengancam. Yang aku tak leh tahan tu bahagian dadanya yang tersembul gebu tu bagaikan gunung kinabalu. Teteknya tak lah besar sangat tapi dia punya tegap tu yang membuatkan aku hilang fikiran kejap. Dia nie pakai tudung skaf memang lemah lembut orangnya dan peramah. Ramai yang mana tak tahu dia nie dah khawin tergilakan dia, bukan padang wajahnya tapi pada potongan badannya dan dadanya itu khasnya. Satu hari nak terjadi kisah pejabat kami hendak berpindah tempat aku dan intan sama-sama mengemas di dalam bilik stor untuk dibungkus dan dibawa pindah. Hari tu dia pakai kebaya yang membuka dada mulanya aku dah memang geram dah kat tetek dia tu sampai aku mengemas pun tak tentu arah. Intan dan aku duduk dilantai sambil mengemas kemudian dia menyuruh aku mengambil kertas yang berada di atas kabinet di belakang ku aku pun berdiri untuk mengambil kertas yang disuruhnya itu. Apabila aku berdiri aku terpandang teteknya yang masak ranum dan tegap itu di sebalik baju kebayanya bebungkus coli berwarna putih. Fuh¡K. memang class¡K. macam anak dara punya¡K lah aku terpaku kerana ini pertama kali aku melihat teteknya yang ku idamkan itu. Dalam hati aku berkata ¡§Kalau aku dapat aku ramas sampai puas¡¨.Kemudian dia mengangkat kepalanya memandang aku sambil bertanya ¡§mana kertasnya¡¨, aku terperanjat dan buat tak tahu je tapi aku rasa dia tahu yang aku melihat dadanya kerana dia selepas itu menutup bahagian dadanya dengan kain. Apabila telah habis mengemas jam menunjukan pukul 1.00 tgh masa untuk rehat. Aku bertanya pada ¡§intan nak keluar makan tak¡¨ dia kata ¡§tak naklah¡¨ sebab dia nak baring kat stor sebab penat. Aku pun terus keluar dari stor itu. Sampai diluar aku terasa yang aku tertinggal barang iaitu kunci motor. Akupun masuk ke stor semula dan akau lihat intan dah berbaring di atas lantai beralaskan kotak yang telah dibuka menjadi lebar. Aku terhenti langkah di hadap pintu yang aku buka hanya separuh hanya kepalaku yang terhulur. Alangkah indahnya pemandangan yang aku lihat di saat itu. Sepasang gunung yang tegap berada di hadapan aku. Masa itu Intan baring melentang dan terserlahlah teteknya yang aku idamkan itu. Pelahan-lahan aku masuk ke arahnya untuk melihat lebih dekat lagi. Apabila aku berada dekat dengannya aku pun duduk sama dengan teteknya. Sambil aku tatap puas-puas, nak pegang takut dia sedar.Lama juga aku menatap teteknya itu hampir 10 minit juga. Kerana takut dia sedar aku pun ambil keputusan untuk beredar. Semasa aku hendak bangun dia dah sedar dan dia terperanjat melihat aku berhampiran dengannya. Dia bertanya pada aku ¡§Kau buat apa¡¨. Aku dengan panik menjawab ¡§Tak ada apa kak intan aku cuma¡K.. dia menyampuk ¡§cuma apa kau nak rogol aku ke?¡¨. Aku bertambah panik bila dia cakap aku nak rogol dia. ¡§Baik kau cakap kau buat apa tadi, Kalau tidak aku beritahu orang pejabat¡¨ dia bertanya. Aku pun tak ada pilihan lain aku berterus terang dengannya yang aku hanya memandang teteknya yang tegap itu. ¡§Apa !!!¡¨ dia menengking aku. ¡§Aku tak buat apa-apa aku cuma lihat aje siapa tak geram tengok tetek kau macam tu¡¨ dengan berani aku berterus terang. Dia terdiam sambil tunduk. Lama juga dia tunduk dan terus pergi. Di pejabat kami buat tak tahu aje macam tak ada apa yang berlaku. Semasa hendak pulang dia memberi mesej pada aku dengan menulis sekeping kertas menyuruh aku berjumpanya di tingkat 4. Setahu aku tu tingkat tu tak ada orang selepas waktu kerja nie dan sunyi pulak tu. Tapi aku tak kisahlah mungkin dia ada hal dengan aku mungkin pasal peristiwa tadi. Aku pun terus menaiki lif untuk ke tingkat 4. Disana aku dapati tiada orang cuma lampu aje terpasang. Aku terus berjalan melalui lorong di situ. Tiba-tiba pintu sebuah bilik terbuka dan aku lihat Intan berada di situ sambil melambai aku. Aku menuju ke arahnya sambil tertanya-tanya apa dia mahukan. Sampai berdekatan dengannya dia menarik aku masuk ke bilik itu aku lihat bilik tersebut kosong tiada barang kecuali kotak lama. Aku bertanya kepadanya kenapa panggil aku ke sini. dia kata disini tiada orang. Tadi kau kata kau geramkan kat tetek aku, sekarang aku nak beri kau rasa nak tak?¡¨. Aku terperanjat ¡§Apa¡K.Intan nak beri tetek intan untuk saya rasa, betul ke nie?¡¨ aku bertanya dengan senyuman. ¡§Betul¡¨ dengan serius dia menjawab. ¡§Nak tak, kalau tak nak intan pergi¡¨, sambil melangkah ke pintu keluar. Apa lagi aku dengan rakusnya terus menangkapnya di bahagian dadanya sambil meramas tetek yang aku idamkan itu selepas dia melepasi bahu aku. Dia merengek manja kerana teteknya diramas. Aku rasa nikmat tak terhingga apabila dapat meramas tetek yang aku idamkan selama ini berada didalam genggaman aku. Tiba-tiba aku rasa tangan aku basah dan membasahi bajunya aku berhenti meramas dan bertanya kepadanya ¡¨ apa nie intan¡¨. Dia tersenyum dan berkata ¡§Inilah susu saya untuk menyusukan anak saya, kalau nak hisaplah¡¨. Aku dengan rakusnya membuka baju intan, satu persatu butang bajunya aku buka apabila semuanya terbuka aku selak colinya dia merengek sekejap. ¡§Hisaplah¡K.¡¨ dengan nada manja. Mulanya aku teragak-agak nak melakukannya tapi dia menarik kepala aku rapat ke teteknya dan dia sumbat puting teteknya kemulut aku sambil menyuruh aku menghisap putingnya. Aku pun menghisap teteknya dengan pelahan dan aku rasakan satu air yang panas memasuki mulut aku rasanya tawar walau bagaimanapun aku menghisapnya juga. Lama-lama aku naik syok dengan perbuatan tersebut lalu aku menghisap teteknya seperti aku menghisap air kotak. Dia merengek manja ini membuatkan nafsu aku naik. lalu aku angkat intan dan baringkanya di atas lantai. Dia merelakan apa yang aku lakukan. Hampir 20 minit aku melakukannya akhirnya dia bersuara yang teteknya dah kering susu dia menyuruh aku berubah ke sebelah lagi. Aku pun dengan tidak membuang masa terus berubah ke gunung sebelah dan menghisapnya seperti tadi. Setelah aku ras perut aku penuh dengan air aku berhenti dan bangun. Aku rasa nafsu aku memuncak lagi apabila aku lihat teteknya yang aku hisap tadi dan aku mengulangi kembali meramas teteknya dengan kuat sekali lebih kuat dari mula dan dia merengek manja tanda kesedapan. Aku turunkan kepala aku ke mukanya tapi dia mengelak dan berkata ¡§kau kata nak rasa tetek aku sahaja sekarang kau dah dapat sudahlah¡K.ah¡Kah¡K¡¨, sambil merengek kesedapan kesedapan apabila aku meramas teteknya itu. Aku kata yang aku tak puas dengan kelakuan tadi, jadi aku nak rasa seluruh tubuh montoknya itu. Dia terperanjat dan berusaha untuk melepaskan diri dari pelukan aku. Tapi aku menahan perlakuannya itu dan terus mengomoli badannya dengan ganas sekali. Dia menjerit tapi aku tak endahkannya. Aku terus mencium mulutnya supaya dia tak menjerit lagi. Lam juga aku cium dia hingga dia betul-betul seronok dengan ciuman aku itu lidahnya aku hisap dan sekali sekala aku gigit lidahnya kerana terlalu seronok dengan ciuman itu. Setelah hampir 5 minit aku mencium bibirnya yang gebu itu aku melepaskannya dengan pelahan sambil tangan aku masih lagi meramas pada teteknya yang menjadi kegeraman aku tu. ¡§Ahhhh¡K.ssss¡K..¡¨ dia merengek manja.Pelahan-lahan aku menanggalkan baju kebaya biru yang dipakainya mulanya dia melawan tapi aku paksa juga membuka bajunya itu lama kelamaan dia membiarkan sahaja perlakuan aku itu. Sekarang hanya tinggal colinya sahaja yang terbuka kerana aku hisap tadi. Aku mengangkat badannya sedikit agar dapat aku membuka pin coli di belakangnya. Dan sekarang tiada apa yang tinggal di badannya dan aku lihat badannya yang putih gebu itu di hadapan mata aku dan menanti untuk aku menjamahnya. Dalam hati aku ¡§Hari ini akan aku jadikan makanan kenduri aku¡¨. Coli yang aku buka tadi aku campakkan ke atas bahagian kepalanya. Nafsu aku semakin menjadi-jadi, pertama sekali aku mencium bahagian lehernya yang memang putih gebu itu dan sekali-sekali aku menggigit lehernya. Dia hanya mampu merengek manja sambil tangan aku masih lagi meramas teteknya yang gebu itu. Aku dah bertekad takkan lepaskan tetek dia dari ramasan aku kerana ianya terlalu sedap bila aku meramasnya. Lehernya memang cantik aku jilat sampai basah lehernya. Apabila puas aku jilat lehernya aku menurunkan tangan aku ke bahagian bawah dan membuka kain yang dipakai dia melawan tapi aku mendesak juga dia merayu pada aku supaya tidak melakukannya namaun aku tidak hiraukannya dia tak boleh berbuat apa-apa kecuali merengek manja. selepas terbuka butang kainnya aku memesukan tangan aku ke dalam kainnya dan meramas kemaluannya¡K.. fuuhhhhhh terasa kemaluannya tembam sekali. Aku menjadi semakin ganas kain yang dipakainya aku londehkan ke bawah¡K kini dia hanya tinggal seluar dalam sahaja yang berwarna merah jambu ini lagi membuat aku ghairah. Tanpa membuat masa aku terus menyembam kan muka aku ke kemaluannya dan menggosok hidung aku di kemaluannya baunya agak hamis tapi itu belakang cerita¡K dia hanya merenggek manja sambil terangkat-angkat kepalannya.. kerana kesedapan. Aku bertambah ghairah apabila dia berkelakuan demikian, dan aku terus membuka seluar dalamnya dan terserlahlah kemaluannya yang berbulu agak nipis itu terus aku masukan lidah di celah-celah kemaluannya. Kali ini agak kuat juga rengekkannya dan dia merayu agar aku berhentikan kelakuan aku itu terhadap kemaluannya. Aku tidak menghiraukan rayuannya itu terus aku menjilati kemaluannya seperti aku menjilat sisa makanan yang lazat sekali. Dia tidak boleh berbuat apa-apa kecuali sesekali dia mengangkat bahagian bawah badannya itu kerana kegelian agaknya. Setelah hampir 5 mini aku menjamah kemaluannya itu aku berhenti dan kali ini dia hendak bangun tapi aku tidak membenarkannya kerana aku hendak memulakan aksi seterusnay iaitu memasukan batang yang lama kehausan kemaluan wanita ini. Aku mengangkat kedua belah kakinya ke atas dan terserlahlah kemaluannya yang lazat itu dan memudahkan aaku memasukan batang aku yang saiznya agak besar juga (saiz orang asia)kedalam kemaluannya. Dia cuba meronta untuk melepaskan diri, kali ini aku bertindak lebih kasar kepadanya. Dia merayu agar aku melepaskannya, tapi aku tidak menghiraukannya. Dengan satu hentakan saja batang aku telah masuk semua kedalam kemaluannya dia menjerit seketika apabila batang aku terbenam kedalam kemaluannya. Aku tersenyum kesedapan apabila batang aku berada didalam kemaluannya. Air matanya mengalir tanda menyesal tapi aku tersenyum kesedapan. ¡§Tak sangka kau intan mempunyai kemaluan yang masih ketat lagi¡¨ kata aku. Dia tidak bersuara hanya mengelengkan kepalanya kekiri da kanan aku terus menarik batang aku dan menyodoknya kembali seperti oang menarik papan dan menyorongnya kembali. Intan berdesis kesedapan dan aku teruskan dayungan aku itu. Tangan aku masih lagi di teteknya sambil meramas-ramas manja. Iantan sudah menjadi tidak tentu arah kadang-kadang badannya terjungkit naik apabila aku benamkan batang aku dengan ganas sekali kedalam kemaluannya. Hampir 20 minit aku menyorong tarik batang aku di dalam kemaluannya dan tiba masanya aku hendak pancutkan air mani aku, tapi aku berhenti sekejap dan berkata pada Intan ¡§Intan kemaluan kua masi ketat walaupun anak dah 3 orang ini membuatkan aku rasa tak puas kalau aku pancut sekarang jadi sekarang aku berhenti sekejap untuk berehat. Masa berehat itu batang aku masih didalam kemaluan intan. Sambil aku berehat itu aku sempat menghisap teteknya yang berisi susu itu selama lima minit. Selepas itu aku maneruskan sisa perjuangan aku semula sehingga penghabisan. Setelah 15 minit aku melakukan terhadapnya tiba masanya aku memancut semua air mani aku ke dalam kemaluannya. Dia hanya berdesis kesedapan apabila air mani aku bertakung didalam kemaluannya. Aku menghembuskan nafas kelegaan. Dia memejamkan matanya sambil bibirnya terkumat-kamit seperti membaca sesuatu. Selesai saja kami berdua berpelukan untuk menghilangkan rasa letih kami. Intan kemudiannya bangun dan mencapai pakaiannya yang berterabur diatas lantai. Aku terus mencapai baju akau dan memakainya semula. Sewaktu mamakai baju kami sempat lagi berbual-bual dia bertanya pada akua adakah aku puas sekarang aku kata kalau ikutkan hati belum tapi ini dah cukup untuk memenuhi pintaan batang aku ini. Dia hanya tersenyum. Kami pun beredar dari bilik tersebut sambil aku masih lagi meramas teteknya sewaktu berjalan menuju ke lif

Cerita Lucah - Rogol Murid Comel

Cerita yang akan aku bawakan pada kali ini adalah pengalaman yang baru sahaja terjadi seminggu lalu. Sebelum ini, aku mengatakan bahawa diriku masih teruna, tapi seminggu lepas, akhirnya aku menikmati vagina sebenar pereempuan. Aku sebenarnya telah melakukan suatu dosa besar, iaitu merogol anak dara orang yang baru berumur 14 tahun. Bagi yang pernah membaca karyaku pertama, Tiga Wanita Mangsa Intai, tahulah bahawa saya ini masih teruna sehinggalah minggu lalu. Cerita ini akan aku sampaikan dalam bentuk kronologi supaya lebih tersusun dan mudah difahami. Keseluruhan masa yang aku laburkan untuk menjayakan projek ini adalah sebulan. Aku akan ceritakan seminggu demi seminggu.

Minggu 1 (3 Julai 2004)

Aku baru menghabiskan kerja sebagai pelajar praktikal di sebuah syarikat di Johor. Kepalaku pening setelah berhadapan dengan komputer selama 8 jam. Bayangkan.. Hehe, tapi ada juga masanya aku luangkan untuk ww.sumbercerita.com. Dipendekkan cerita, aku pun berhenti untuk makan di sebuah restoran. Itu kali pertama aku singgah di restoran itu.

Sambil menunggu makanan, aku pun memerhatikan sekeliling. Biasalah, nak melihat sama ada terdapat gadis gadis jelita. Tanpa menunggu lama, aku ternampak seorang gadis yang pada pandanganku paling tua pun hanyalah 16 tahun. Ini berdasarkan tingginya yang hanya sekitar 140cm dan saiz teteknya yang masih bersaiz A pada pandangan mata kasarku ( lucah.sextgem.com ). Aku pun memikirkan pelbagai jenis strategi untuk mengenali anak gadis ini dengan lebih dekat.

Aku memerhatikan anak gadis ini adalah anak kepada tauke kedai menjual pakaian. Maka, aku pun saja sajalah tanya kepada anak gadis ini sama ada kedai itu menjual pakaian lelaki atau tidak. Sial, dia menjawab sambil lewa dan menyuruh saya melihat sendiri. Habis rancangan aku! Maka, aku pun menukar strategi dan berpura pura menjadi seorang guru tusyen. Aku katakan kepadanya yang aku ini sebenarnya seorang guru tusyen yang baru, bekerja secara part time dan sedang mencari pakaian yang sesuai untuk diriku.

Menjadi! Dari situ, aku lanjutkan perbualan dan bertanyakan kepada dirinya sama ada perlukan tusyen. Aku pun tahulah namanya adalah Lin. Lin adalah pelajar bermasalah di sekolahnya dan selalu mendapat tempat 5 terakhir di kelasnya. Aku pun menemui ibunya dan meminta kebenaran untuk memberikan anaknya itu tusyen. Ibunya pun bersetuju tetapi meminta harga yang murah. Aku pun bersetuju saja sebab Lin memang seorang anak gadis yang cantik, cukuplah bayarannya jika aku dapat menikmati badannya yang masih berkembang itu seminggu dua kali.

Kami bersetuju kelas pertama akan bermula pada Hari Isnin 7 pm 10 Julai 2004. Seminggu aku akan mengajar Lin subjek Matematik dan Bahasa Melayu pada Isnin dan Rabu,7 pm hingga 9 pm. Ini bermakna aku dapat melihat tubuhnya berkembang setiap hari, alangkah bahagianya.

Minggu 2 (10 Julai 2004)

Selepas habis kerja pada pukul 6 pm, aku pun makan malam cepat-cepat sebelum bergegas ke rumah Lin. Lin dan ibunya menyambut aku dengan baik. Untuk tidak mengganggu kami, Ibu bapanya membiarkan aku dan Lin di sebuah bilik yang agak jauh dari ruang tamu. Memang baik layanan Ibu bapanya kepada aku. Mungkin mereka berharap agar aku betul betul dapat membantu Lin memperbaiki pelajaran.

Lin berpakaian agak jarang, bukan seperti yang aku perhatikan semasa kali pertama bertemu dengannya. Lin memakai T-shirt putih yang nipis sehinggakan menampakkan bra-putihnya dengan jelas di sebalik T-shirtnya itu. Seluarnya pula pendek, hanya cukup untuk menutup separuh dari pehanya. Mungkin suasana panas pada malam itu menyebabkannya berpakaian seperti itu.

Aku sebenarnya tiada pengalaman mengajar tusyen. Maka, aku pun menyuruh Lin mengambil buku buku latihannya di sekolah untuk aku semak. Baulah aku tahu betapa sukarnya untuk memperbaiki keadaan akademik Lin kerana Lin tidak mempunyai asas Bahasa Melayu dan juga Matematik yang kukuh semasa sekolah rendah lagi. Bayangkan,4 rumus No Negatif juga masih bercelaru di dalam otaknya! Maka, aku pun katakan kepada Lin supaya bermula dari pelajaran sekolah rendah semula. Begitulah berakhirnya kelas pertama pada Hari Isnin.

Minggu 2 (12 Julai 2004)

Hari Rabu.. Kelas kedua aku. Seperti biasa, aku memulakan pengajaran pada pukul 7 pm. Namun, aku melihat Lin sangat gelisah pada malam itu. Aku mengajarkan banyak benda kepadanya, semuanya tak masuk otak. Susah betul mengajar budak ini! Sepanjang 2 jam aku mengajar Lin, seolah olah tiada apa yang lekap di otaknya. Sebelum aku menamatkan kelas, aku bertanya kepada Lin tentang keadaan dirinya. Lin hanya mengatakan bahawa dia berasa pening kepala dan sakit perut. Dalam hati aku, aku dapat meneka bahawa Lin sedang datang haid. Maka, aku pun menamatkan kelas lebih awal pada 8.30 pm.

Minggu 3 (17 Julai 2004)

Setelah semua orang pulang kerja pada jam 6 pm, aku pun mengambil kesempatan untuk melayari www.sumbercerita.com. Habis kepala aku penuh dengan nafsu. Aku melihat jam, sudah 6.45 pm. Aku tidak sempat untuk melancap bagi melepaskan nafsuku yang telah mendadak! Aku terus pergi ke rumah Lin dan memulakan pengajaran.

Pada hari ini, Lin memakai baju berkolar bulat yang rendah. Seluarnya pendek seperti biasa menampakkan pehanya yang mulus. Namun, hari ini aku nampak Lin memakai bra hitam, bukan putih seperti dua hari sebelumnya. Aku pun memberikan beberapa soalan Matematik untuk Lin. Selepas 10 minit, Lin datang bertanyakan soalan kepadaku. Oleh kerana dia bertentangan denganku, dia terpaksa menunduk untuk melihat penjelasanku. Tersirap darah aku semasa melihat teteknya yang diselaputi bra hitam terpampang di depan mataku. Ini menjadikan penjelasan aku tentang soalan Matematik itu menjadi tidak menentu. Lin hanya berpura pura faham dan kemudian beredar untuk meneruskan latihannya.

Oleh kerana ingin melihat teteknya dengan lebih jelas, aku memberikannya soalan yang lebih susah. Menjadi!! Lin datang bertanya soalan, dan aku meneruskan pemerhatian terhadap teteknya itu. Pada kali ini, Lin tahu bahawa aku sedang memerhatikan teteknya dan Lin menggunakan tangannya untuk menghalang kolar bajunya. Aku pun menjadi malu kerana tertangkap oleh anak muridku sendiri. Kemudian, aku tidak dapat menahan nafsu lagi dan terus bergegas ke tandas untuk melancap. Oleh kerana aku dalam suasana yang terburu-buru, aku terlupa menutup pintu.

Aku ini jenis lelaki yang melancap lama baru keluar air mani. Biasanya 5 minit aku kocokkan penis, barulah berhasil. Sepanjang proses aku mengocok penis, aku tidak sangka segala perlakuan di dalam bilik air disaksikan oleh Lin. Selepas meledakkan air mani di dinding, barulah aku buka mataku dan nampak Lin memerhatikan di luar bilik air dengan pandangan yang pelik. Habis! Apa yang perlu aku jelaskan kepadanya??

Oleh kerana tidak mahu Lin memecahkan temberang, aku katakan itu adalah cara lelaki kencing. Lin tidak percaya kerana dia kata Adik lelakinya tidak kencing seperti itu. Aku pun ketandusan idea. Tiba tiba aku mendapat idea gila! Alang-alang aku sudah tertangkap, mengapa tidak aku gunakan peluang ini untuk menikmati tubuh gadis ini!

Aku pun bertanya kepada Lin bagaimana cara adiknya kencing. Dia kata adiknya hanya berdiri saja dan tidak mengocok penisnya untuk kencing. Aku pun menjawab itu adalah cara kencing biasa dan apa yang aku buat adalah cara "kencing nikmat". Lin tercengang mendengar penjelasan aku. Untuk memastikan penjelasan aku logik, aku katakan perempuan juga ada cara untuk "kencing nikmat". Seperti biasa, Lin akan tertanya-tanya setiap kali aku menjelaskan sesuatu perkara yang baru.

Aku mengatakan kepadanya untuk berjanji merahsiakan perkara ini daripada pengetahuan Ibu bapanya jika mahu aku ajarkan cara "kencing nikmat". Lin bersetuju saja. Menjadi nampaknya idea aku itu! Tapi bila aku melihat jam tangan, masa sudah menunjukkan 9 pm. Shit, nampaknya acara meniduri gadis ini terpaksa aku tangguhkan ke hari Rabu. Tapi pada malam itu, aku melancap 2 kali lagi sambil membayangkan Lin memerhatikan cara aku melancap di rumahnya.

Minggu 3 (19 Julai 2004)

Apabila aku mengetuk pintu pada malam Rabu, Lin yang membuka pintu. Biasanya ibunya yang membuk pintu. Lin menjelaskan ibunya pergi melawat neneknya yang sakit di Melaka. Bapanya pula seperti biasa hanya akan balik apabila kelas aku tamat pada 9 pm. Kadang-kadang belum balik lagi semasa aku menamatkan kelas. Nampaknya, kali ini strategi aku pasti menjadi!

Sebaik sahaja kelas bermula pada 7 pm, aku terus tanyakan kepada Lin samada dia menceritakan peristiwa pada Hari Isnin kepada Ibu bapanya. Nasib baik, Lin mengikut perintahku. Kemudian, Lin menuntut janji untuk mengetahui cara kencing nikmat untuk wanita. Aku pun tanpa melengahkan masa mengeluarkan"desktop" atau moblie computer aku. Nampak canggih sungguh pelajaran pada malam Rabu itu, perlu menggunakan"desktop"!

Aku pun memasang VCD lucah yang aku bawa dari rumah. Lin malu malu apabila menonton VCD itu tapi aku tegaskan pelajaran itu hanya dapat diajar selepas menonton VCD itu. Jadi, Lin pun terpaksa tengok VCD itu sambil tersipu-sipu. Adegan pun bermula dengan seorang perempuan menanggalkan pakaiannya satu persatu di bilik mandi. Kemudian, heroin itu pun menyabuni badannya. Apabila menyabuni teteknya, heroin itu menggunakan lotion khas dan agak lama heroin itu menumpukan di teteknya.

Aku pun menjelaskan kepada Lin bahawa cara itu adalah permulaan untuk mendapatkan "kencing nikmat". Lin hanya mengangguk dan meneruskan menonton VCD itu. Kemudian, adegan bersambung dengan hero VCD itu masuk ke bilik mandi dan menolong menyapu body shampoo ke seluruh badan heroin itu. Selepas itu, kedua-duanya mandi bersama sama. Hero itu pun mula menjilat seluruh badan dari telinga sehinggalah ke vagina heroin itu.

Pada masa itu, aku perhatikan nafas Lin sudah mula tidak menentu dan aku merasakan inilah saatnya. Aku pun meraba raba payudara Lin. Lin agak terkejut dengan perbuatanku dan hampir menjerit! Tetapi aku sempat menutup mulutnya dan terus meraba teteknya dengan sebelah tangan lagi. Sambil meraba-raba teteknya, aku mengangkat bajunya dan terus meraba dengan coli Lin masih berbungkus rapat. Kemudian, tangan kiri aku meraba ke dalam colinya dan menggentel puting kanannya. Tangan kanan aku masih menutup mulut Lin tetapi selepas beberapa lama, Lin tidak lagi memberontak. Aku pun melepaskan tangan kananku dan meraba kedua-dua teteknya.

Sambil meraba-raba teteknya, aku membuka bajunya dan kemudian colinya. Lin hanya terusap usap nafasnya sambil menutup mata. Perkataan yang aku dengar dari mulutnya adalah "Ahh.. Ahh.." sahaja. Kemudian, aku pun menjilat teteknya dengan teknik pusaran. Teknik ini adalah dengan membuat satu bulatan yang semakin mengecil dari luar dan menumpu ke puting payudara Lin. Aku belajar cara ini dari VCD lucah yang aku lihat tadi. Teknik ini aku lakukan sekitar 10 minit.

Kemudian, aku lihat hero di dalam VCD itu telah mula melakukan doggie style di bathtub. Sambil terus menjilat jilat teteknya dan satu tangan meraba raba teteknya yang satu lagi, aku menanggalkan seluarnya dengan tangan yang satu lagi. Agak susah kerja ini kerana seluarnya ketat. Lin juga menghalang tetapi aku gunakan segala tenagaku untuk menghalang Lin dari bergerak. Akhirnya aku berhasil menanggalkan seluarnya. Sial, rupanya Lin tidak memakai seluar dalam! 

Ah, peduli apa, yang penting kerja aku jadi lebih senang! Aku memerhatikan vagina pertama yang dapat aku lihat buat kali pertama dalam sejarah hidupku. Bulunya masih pendek jika dibandingkan dengan heroin di dalam VCD itu. Sekitar 2 cm sahaja pada pandangan mataku. Aku pun meraba raba vaginanya dan cuba mencari biji kelentit. Aku tak ada banyak pengalaman dan mengambil masa agak lama sebelum jari aku mengesan sebiji benda sebesar kacang.

Lin seperti terkena kejutan elektrik semasa aku tersentuh klitorisnya! Aku pun terus menggentel-gentelnya. Dalam masa yang singkat sahaja, tubuh Lin kekejangan dan tangan aku terasa basah dengan pancutan air maninya. Wajah Lin berpeluh peluh pada masa itu dan Lin nampak keletihan. Tapi, batang aku yang telah tegak sejak 30 minit lalu belum lagi dipuaskan!

Aku melihat adegan di mobile computer aku telah memaparkan aksi hero dan heroin yang lain. Heroin sedang mengulum zakar hero. Aku menjelaskan kepada Lin bahawa apa yang dinikmatinya tadi adalah kencing nikmat untuk wanita. Aku pun bertanya kepada Lin bagaimana rasanya. Lin mengatakan:"Memang luar biasa, cikgu! Lin tak pernah rasa macam ini! Memang hebat kalau "kencing nikmat". Aku hanya tertawa kepuasan kerana dapat mengajar erti orgasme kepada Lin.

Aku meminta Lin untuk membantu aku pula untuk mencapai kencing nikmat. Lin bertanya bagaimana. Aku menyuruhnya mengikut sahaja adegan heroin mengulum zakar hero di dalam komputer. Lin menolak! Aku pun menjelaskan bagaimana aku tadi sanggup menjilat vaginanya dan membantunya mencapai kencing nikmat sambil merayu rayu kepadanya. Dia menolak juga, akhirnya aku menyuruh Lin mengocok penis aku seperti yang aku buat di dalam bilik air Isnin lalu. Lin bersetuju!

Lin pun mula mengocokkan penis aku. Geli seluruh badan aku bila Lin menyentuh batangku! Lin tidak mahir mengocok batang aku. Kukunya kadang-kadang terkena kulit batangku dan aku merasa sakit. Akhirnya, aku pun menggenggam tangannya dan mengocok penisku. Tangan Lin yang lembut memang lebih sedap jika dibandingkan dengan tangan aku sendiri yang mengocok penisku. Tidak berapa lama, aku merasakan air maniku akan meledak. Tanpa Lin sedari, aku tolak kepalanya sehingga batangku berada dalam mulutnya.

Aku pun memancutkan air maniku di dalam mulutnya. Lin terus pergi ke tandas untuk muntah selepas itu. Aku yang kelesuan pun membiarkan sahaja Lin. Aku melihat jam, sudah pukul 8 pm rupanya! sudah 1 jam aku menikmati tubuh Lin! Selepas itu, Lin mandi sebelum aku meneruskan pengajaran aku.

Malam itu, aku hanya mengajar untuk 1 jam saja. Satu jam telah aku gunakan untuk bersetubuh dengan Lin dan juga membantunya mencapai orgasm pertama dalam hidupnya. Aku kini sudah bebas untuk mengajarnya Matematik sambil meraba teteknya. Tentulah ini semua dilakukan semasa ibunya tiada di rumah! Alangkah bahagianya aku dapat menikmati semua ini..

Cerita Lucah - Perempuan Gemuk Pepek Tembam

Perempuan gemuk selalu cuba mengasingkan diri mereka dari kehidupan sosial kerana merasakan diri mereka yang hodoh dan besar. Mereka sering memikirkan semua lelaki hanya sukakan perempuan yang seksi seperti model-model. Tetapi sebenarnya mereka salah.

Aku mula berkenalan dengan Janice setelah dia menghantar e-mel untuk berkenalan denganku, setelah melihat profil aku dalam web dilaman 'AFF'. Melalui penerangan yang diberikan, Janice ialah seorang wanita Cina yang berbadan gembal berumur lewat 30an. Walaupun kami hanya berhubung melalui e-mel dan bertukar-tukar fantasi terutamanya fantasi seks dengan wanita gemuk tetapi masih belum berjumpa secara peribadi. Ini ialah kerana kedudukanan geografi yang jauh antara kami; aku di Kuala Lumpur dan dia di Kuantan. Walaupun dia sudah melihat gambar aku samada dalam profil AFF ataupun aku sendiri menghantar gambar digital melalui e-mel tetapi dia masih enggan untuk menghantar gambarnya. Katanya dia malu kerana dia kegemukan dan aku mungkin enggan terus berhubung dengannya jika aku melihat gambarnya kelak. aku cuba untuk memintanya memberi secara kasar 'figure'nya tetapi dia masih enggan dan cuma berkata bila tiba masanya, aku sendiri akan melihat dia secara 'live' dan aku bebas untuk melakukan apa saja sebagaimana dalam fantasi kami. Mungkin juga Janice terlalu gemuk jikalau tidak mengapa dia masih ingin merahsiakan bentuk badannya.

Akhirnya setelah empat bulan kemudian, aku berpeluang berjumpa dengan Janice apabila aku ada kerja di Kemaman dan singgah semalam di Kuantan. Kami berjanji berjumpa di Grand Continental Hotel walaupun pada mulanya Janice masih lagi teragak-agak; tetapi apabila aku mengatakan walau bagaimanapun keadaannya kelak, aku akan masih menganggap dia sebagai kawan.

Aku menunggunya di lobby kerana orang ramai disitu dan mungkin Janice akan merasa lebih selesa dalam keadaan sedemikian. Masa menunjukkan jam 10.30 pagi iaitu Janice sudah lewat sejam, mungkin dia takut dan enggan bertemu. Aku terus mencapai Sunday Times dan membaca editorial. Apabila aku menyelak suratkhabar, tiba-tiba sudah tergegat seorang wanita Cina berkacamata oval, berambut lurus paras bahu, memakai blaus hijau muda dengan berseluar polyester sutera hitam. Berdiri 5 kaki 5 inci, sememangnya Janice gemuk, tetapi memang aku suka wanita berisi. Bibirnya yang bergincu merah jambu memberi senyuman menawan apa lagi dengan dua lesung pipitnya. Dia menyapa dan bertanya untuk mendapatkan kepastian bahawa saya adalah 'date' yang dijanjikan untuk bertemu hari itu. Janice meminta maaf kerana lewat, dia terpaksa singgah dahulu di pejabatnya mengurus sedikit hal (sebenarnya aku tahu kemudian bahawa Janice memang teragak-agak untuk berjumpa denganku).

Selepas berkenalan ringkas. aku mengajaknya ke Coffee House. Setelah memesan minuman dan 'snack', kami mula berbual mengenai semua topik semasa dan mengenai peribadi diri, kenangan lalu serta kegemaran masing-masing. Baru aku tahu bahawa Janice ialah ibu tunggal dengan dua orang anak. Dia telah dua tahun bercerai, setelah berat badannya naik selepas melahirkan anak kedua. Semenjak cerai, Janice menjadi takut menghadapi lelaki, mungkin dia menyalahkan dirinya yang gemuk adalah punca penceraiannya. Dia menjadi tidak sosial dan selalu menghabiskan masa lepas pejabat dirumah dan melepaskan 'tension'nya dengan komputer. Aku simpati dengannya dan aku nyatakan tidak semua lelaki gemarkan wanita yang berbadan seperti peragawati. Manusia dilahirkan dengan kehendak yang sendiri dan dia sepatutnya bersyukur kerana walaupun badannya gemuk tetapi dia mempunyai personaliti yang disenangi oleh orang. Janice memberitahu bahawa aku ialah lelaki pertama yang sangup keluar dengannya dan mula merasa selasa denganku. Ini membuat perbualan kami menjadi rancak dan bersembang seolah kami sudah lama mengenali sesama sendiri. Mungkin sikap Janice yang peramah dan kesediaan aku mendengarnya membuat kami semacam serasi.Kami menjadi lebih bebas untuk menyentuh juga mengenai kesukaan seks kami dan mengimbas kembali emel-emel kami yang lepas terutamanya fantasi-fantasi seks. Aku juga merasa selesa berbual dengan Janice kerana senyuman yang ada padanya membuat hati aku tenang. Melihatkan kepada jam yang sudah hampir 11.30 pagi, lantas aku mengajak Janice ke bilik penginapan aku supaya kami boleh berbual lebih panjang dan privasi. Janice terus setuju dengan cadangan aku itu.

Sebenarnya aku memang akan merasa gementar setiap kali adanya penemuan sebegini, tetapi bau keharuman 'floral' CK Escape Janice sedikit sebanyak membantu meredakan gementar aku. Sepanjang perjalanan ke lif, aku asyik memikirkan apa yang akan terjadi apabila kami berada di bilik, bagaimana dan siapa akan mulakan dulu 'foreplay' nanti. Aku tidak ingat apa yang Janice katakan semasa kami berjalan ke lif atau semasa di dalam lif, aku tidak dapat menumpukan perhatian kepada perbualannya. Tetapi yang aku tahu, zakar aku sudahpun keras dan jika Janice pegang zakar aku pada masa itu, sudah pasti seluar jeans '501'ku akan basah. Apabila kami melangkah keluar dari lif, aku merasakan diri aku mula mengeletar. Tidak pernah aku merasa gementar sampai begini, sehingga begitu susah untuk menjolok anak kunci ketombol pintu. Janice yang perasan keadaan aku dengan segera memegang tangan aku, menolong memasukkan anak kunci dan membuka pintu.

Sebaik sahaja kami masuk kedalam bilik dan menutup pintu, kami terus berpeluk seolah pergerakan kami dirancang. Rupanya Janice juga berpeluh, agaknya siapa yang lebih gementar?

Aku menekankan bibirku ke bibir Janice dan lidahku jauh kedalam mulutnya, meneroka setiap bahagian dalam mulutnya. Buah dadanya kuat menekan dadaku dan aku dapat merasa putingnya yang keras menembusi bajuku. Kami bergerak ke katil dan bersama rebah tanpa melepaskan kucupan kami. Sementara lidah kami berlawanan hebat, tanganku mencapai buah dadanya dan mula meramas lembut. Janice mengerang dan aku dapat rasakan badannya kejang sekejap. Dalam masa tidak sampaipun seminit macam dirasuk, kami sudahpun menanggalkan pakaian masing-masing dan berdiri bogel mengadap sesama sendiri. Aku lihat bra dan panties Audrey Brasiquenya sama warna dengan gincunya. Mata bertentang mata. Janice terdiam dan menutup rapat matanya seolah sengaja menyuruh aku meneliti dan mengkagumi bentuk badannya. Mataku mula menjelajah keseluruh badannya. Seperti yang aku harapkan, Janice mempunyai sepasang buah dada 40D yang putih dan cantik, kulit badannya masih tegang dan licin, pahanya sebulat bunting padi serta gebu dan pinggulnya lebar dengan punggungnya yang bulat menonggek. Walaupun sudah mempunyai dua orang anak, tetapi putingnya masih lagi merah. Aku rasa panjang putingnya yang keras menegak itu ada dalam satu inci. Nafasku mula kuat, aku tidak dapat menahan nafsuku, lantas aku terus menarik Janice dan menghisap putingnya dengan lembut, lidahku mengentel, memutar-mutarkan putingnya. Setiap kali aku mengigit putingnya, Janice mengerang manja, menguris-guris manja belakang badanku dengan kukunya yang panjang.

Janice cuba mencapai zakarku tetapi aku mengelak. Aku belum lagi bersedia, biar aku kawal keadaan dahulu, Janice mesti mengikut rentak aku. Janice merayu juga dan aku katakan jika dia masih berdegil, aku mungkin terpaksa mengikat tangannya. Janice tersenyum sambil berkata dia rela diikat. Agak terkejut juga aku bila Janice setuju untuk diikat. Disebabkan aku tidak bersedia, aku capai apa yang ada, aku gunakan talileher biru laut sutera corak plaid 'Sapiro' ku. Aku ikat pergelangan tangan Janice kebelakang, ini membuat buah dadanya tertolak lebih lagi kedepan. Aku berdiri diatas katil, melihat kebawah, keadaan Janice yang terikat, bogel dan tidak terdaya. Satu permandangan yang membuat aku lebih geram.

Aku melutut dan menghisap puting kirinya. Aku terus menghisap dan mengigit, sambil tanganku mengentel puting kanannya. Badan Janice mengeliat. Pahanya dihimpit rapat digesel-geselkan, mungkin cuba merangsangkan dirinya sendiri. Aku lepaskan hisapan aku pada putingnya dan mula menjilat seluruh badannya, dari lehernya yang pendek menurun keperut hingga ke bulu arinya. Semakin lidah aku kebawah semakin kuat gerangan Janice, pahanya lagi kuat digeselkan sesama sendiri. Sebaik sahaja mulut aku mencecah bahagian atas kemaluannya, Janice terus membukakan kangkangan seluas yang boleh dan dalam termengah-mengah dia menyuruh aku menjilat kelintitnya.

Aku melihat airnya yang membasahi kemaluannya dan keharuman baunya. Apabila kepalaku berada dicelah pahanya, Janice menolak pinggangnya kedepan membuatkan kemaluannya melekat kemuka aku. Aku gerakkan lidahku sepanjang kemaluannya sehingga kelubang duburnya. Serta mengulangi gerakan itu lebih kurang dua minit, menjilat seberapa banyak air lendirnya yang aku boleh. Janice mengeliat kekiri dan kanan, mengerang dalam nafasnya yang mengah itu.

Aku buka mulutku luas-luas dan cuba meletakkan seluruh kemaluan Janice kedalam mulutku. Aku sedut dan menjolok lidah aku jauh-jauh kedalam, lidah aku bergerak kiri kanan meneroka lubang faraj Janice. Aku bangun atas siku kiriku dan jari kanan mula mengentel kelintit Janice. Kelintitnya besar dan merah basah, menunggu untuk dihisap. Aku luaskan bibit farajnya, meletakkan hujung lidahku kehujung kelintitnya. Janice mengeluh dan badannya mula mengeletar. Rupanya Janice hampir capai klimak, dia terus kejang sekejap dan aku melihat lagi banyak air mengalir keluar. Aku alihkan lidah dan mula menjilat bersih semua airnya.

Aku jolokkan dua jariku kedalam lubang farajnya. Janice mengerang dan menolak punggungnya kedepan, membuat jari aku tambah kedalam. Air Janice semakin banyak keluar, aku tidak pernah melihat perempuan mempunyai begini banyak air. Jariku masuk keluar membawa lebih banyak lendir pekat yang putih. Setiap kali jari keluar, aku akan menjilat jariku hingga licin. Dan setiap kali jariku keluar juga, Janice menyuruh masukkan kembali jariku.

Aku terus menjolok jariku apabila aku turunkan kepalaku dan menghisap kelintitnya. Janice terus menolak-nolak punggungnya melawan jolokan jariku, airnya mengalir hingga membasahi lubang duburnya. Dengan membiarkan jari telunjuk dan jari hantuku dilubang farajnya, aku tekan perlahan-lahan jari kelingkingku kedalam lubang duburnya sehingga kepangkal jari. Janice semakin liar apabila merasakan jari-jari tangan kananku telah menakluk kedua-dua lubangnya. Dengan lidahku menghisap kelintitnya, jari-jariku memenuhi kedua-dua lubangnya dan tangannya sendiri terikat, Janice betul-betul menjadi tidak menentu. Nafasnya menjadi pendek dan gerangannya menjadi semnakin kuat. Kemutan kemaluan dan duburnya semakin kuat sehingga aku ingat jariku akan patah. Dengan keluhan terakhir, badannya betul-betul kejang, Janice menjadi lesu dan lemah. Matanya pejam kuyu dan peluh menitik di dahinya.

Janice terkulai layu dan penat. Aku lepaskan ikatannya dan ingin membiarkan dia berehat dahulu. Tetapi rupanya Janice terus menarikku dan mencium sambil menjilat mukaku yang masih penuh dibasahi oleh airnya tadi.

Kami baring beriringan, berehat lima minit sambil mencium manja dan memeluk. Janice meletakkan kepalanya di dadaku dan bermain-main dengan zakarku yang lembik sambil aku mengusap rambutnya yang lurus dan halus.

Janice membisik, "This is my first time with a man since the divorce" Aku tersenyum dan berkata,"No wonder your juices can fill up a cup full"

Tiba-tiba Janice bangun dan berkata kini adalah gilirannya pula. Aku kaget sekejap bila Janice gunakan talileher aku tadi untuk mengikat tanganku sebagaimana aku mengikat tangannya tadi. Selesai sahaja mengikat tanganku, Janice membisikkan ketelingaku, "let's see how you like it." Aku tidak tahu samada untuk merasa takut atau seronok kerana aku belum pernah didominasi oleh wanita sebelum ini, apa lagi untuk mengikat aku. Kuat juga ikatannya, tak mungkin ikatan itu terlerai walaupun aku meronta.

Aku teringatkan lagu dari filem 'Fatal Attraction'..... Janice mula mencium muka dan leherku. Dia mula menjadi lebih ghairah. Mulutnya menurun kedadaku, mencium dan menjilat sepanjang perjalanannya. Aku pejamkan mata, biar hanya deria rasaku menikmati sentuhan lidah Janice. Janice menghisap dan mengigit lembut putingku. Putingku mengeras membalas gigitannya. Zakarku juga ikut mengeras, tergerak-gerak setiap kali Janice mengigit putingku, seolah adanya urat putingku yang menyambung terus kezakarku. Belum pernah mana-mana perempuna mengusik dan bermain-main putingku sedemikian; aku mungkin terpancut jika Janice meneruskan permainan. Padanlah perempuan memang suka sangat putingnya dihisap.

Janice meneruskan kucupannya, turun ke perut dan terus ke bawah, mengigit mana-mana kulit tubuhku yang disentuhi. Dia tidak berbuat kasar tetapi dengan lembut dan bernafsu. Aku dapat merasakan kepala zakarku mengembang dan bila-bila masa air maniku akan terpancut keluar. Aku cuba menahan. Lagi dekat jilatannya ke zakarku, lagi ghairah Janice mengodaku. Aku dapat rasakan lidahnya di pangkal zakarku tetapi.... terhenti di situ.

Aku buka mataku, ingin tahu mengapa Janice berhenti. Rupanya dia sedang memasukkan dua jari kirinya ke dalam lubang farajnya. Dengann jarinya yang berlendir itulah, Janice mengosok-gosok keseluruh zakarku, membasahi dengan lendirnya dari pangkal hinggalah ke hujung batang zakarku.

Janice beralih kehujung kakiku, melutut. Mulutnya didekatkan ke zakarku dan menjilat kembali air farajnya yang melekat di zakarku tadi. Sekali lagi Janice mengambilkan air lendirnya dari lubang farajnya tetapi kali ini mengosok-gosok membasahi buah zakarku. Kemudian dia mula mengulum buah zakarku, sebuah setiap kali, menjilat air farajnya sebagaimana yang dilakukan pada zakarku tadi. Aku katakan aku sudah tidak tahan dan mungkin air mani aku akan keluar bila-bila masa jika dia terus mengoda aku begitu. Janice berhenti mengulum buah zakarku dan senyum.

Dia bangun dan membisik ke telinga kananku,"I got something else in my mind".

Janice merangkak ke kepala katil, punggungnya disandarkan ke 'headboard' dan bertinggung menghadap ke kaki katil. Dia mengangkat kaki kanannya melampaui kepalaku, meletakkan kemaluannya betul-betul dimulutku. Air Janice menitis ke hidungku, kelintitnya terkeluar mengenai bibirku. Aku bukakan mulutku dan cuba menghisap kelintitnya. Janice mula menyental-nyental kemaluannya kemukaku. Aku hanya mampu menyelirkan lidahku sahaja, menjilat apa sahaja yang mengenainya. Susah juga aku nak bernafas, apa lagi dengan pahanya yang besar dan berisi, betul-betul menyepit kepalaku. Setelah puas, Janice bergerak ke depan sedikit supaya kini lubang duburnya pula berada diatas mulutku. Seolah aku faham maksud Janice, aku jelirkan lidahku ke lubang duburnya. Janice menonyok punggungnya ke mulutku, memaksa lidah aku lebih dalam ke lubangnya. Janice mengerang dan berkata dia akan klimaks bila-bila masa sahaja dan terus memuaskan dirinya diantara kepitan pahanya di kepalaku. Sepanjang aksi itu, Janice sedikit pun tidak menyentuh zakarku. Zakarku yang keras dan tegang bersendirian, hanya sekali-kali air penghawa dingin terkenanya.

Janice terus menyental kemaluannya ke mukaku. Setelah sepuluh minit, baru Janice tunduk dan menghisap zakarku serta menarik-narik buah zakarku. Lega sikit aku. Zakarku akhirnya dilayan juga. Janice betul-betul menyedut kuat zakarku sambil jarinya menjolok lubang duburku.

"Aarg, cannot stand it! Deep throat me, Janice!" aku menyuruh Janice. Aku memancutkan air maniku ke mulutnya dan tidak lama kemudian, Janice sendiri memancutkan airnya ke mulutku. Ini satu pengalaman yang baru bagiku apa lagi dengan tangan yang diikat.

Badan Janice berhenti bergerak tetapi dia masih terus menghisap zakarku yang sudahpun lembik sedikit, aku rasa dah kering kantung buah zakarku dihisapnya. Mungkin air mani aku banyak juga yang keluar kerana aku terasa buah zakarku dililihi air pekat yang suam.

Aku yang masih diapit dengan pahanya, tidak dapat berbuat apa-apa kecuali terus menjilat kemaluannya.

Setelah Janice puas menghisap zakarku, dia pun bangun dan melepaskan ikatan tanganku. Janice meminta maaf kerana membuat aku begitu. Dia terlalu gian dan tidak dapat mengawal perasaannya. Aku tidak berkata apa-apa kerana aku sendiri sangat merasa puas.

Kami baring sebentar. Jam 'Oris'ku sudah menunjukkan pukul 1.40 tengahari. Selepas mandi bersama, kami melakukan seks sekali lagi dan akhirnya zakarku dapat juga merasa kemutan farajnya.

Kami memesan makanan tengahari dan terlelap kepenatan juga kekenyangan sehingga petang. Sedar-sedar aku lihat jamku sudahpun pukul 5.00 petang dan bila aku pandang ke bawah, Janice dah mula menghisap zakarku yang sengal-sengal keperitan.....

Selepas penemuan tersebut, kami jarang berjumpa (kerana berjauhan) tetapi apabila dapat bertemu, naik letih juga aku melayan Janice; badan besar selera dia pun besar. Sehingga sekarang, kami masih berhubung samada e-mel ataupun telefon.