Cerita Lucah - Nikmat Pemerkosaan


Kisah ini berlaku secara tidak dirancang. Apa yang aku hendak ceritakan di sini adalah peristiwa yang benar-benar berlaku yang melibatkan aku dan kawan ku yang dikenali sebagai Chik. Terlebih dahulu ingin aku perkenalkan diri ku. Nama ku Johan berumur 22 tahun dan bekerja sebagai mekanik di sebuah bengkel bersama-sama dengan Chik di sebuah negeri Cik Siti Wan Kembang. Chik berumur 18 tahun dan bekerja di tempat aku setelah dia gagal dalam peperiksaan SPM.. Aku dan Chik ni memang rapat sebab kat bengkel akulah yang menunjuk ajarnya. Aku memang suka berkawan dengan Chik sebab dia ni tak tahu malu. Nampak saja pelanggan perempuan yang cun datang ke bengkel terus diusiknya walaupun perempuan tu datang bersama-sama dengan teman lelakinya. Aku ni pemalu sikit orangnya walaupun dalam hati aku teringin juga nak mengusik mereka. Kerana sikap aku beginilah, aku masih belum mempunyai seorang girlfriend pun. Apatah lagi untuk melakukan hubungan nikmat dengan mereka. Oleh itu aku masih teruna tapi aku tak tahulah dengan Chik tu. Pada suatu petang lebih kurang jam 6:30 petang, aku dan Chik bersiar-siar dengan motor di kawasan pantai Sabak. Memang waktu itu agak lengang sikit sebab dah hampir malam. Namun aku dan Chik kemudian terlihat seperti sepasang kekasih sedang bertengkar di kawasan tebing pantai itu. Kami hanya melihat dan berlalu dengan motor begitu sahaja. Setelah berlalu jauh sedikit, Chik mencadangkan aku untuk berpatah balik untuk melihat kesudahan pertengkaran tadi. Maka kami berpatah balik dan setibanya kami di tempat tadi hanya kelihatan perempuan itu saja. Aku agak mungkin boyfriendnya telah tinggalkan dia. Chik kemudiannya menyuruh aku bermotor ke pantai ke tempat perempuan tu yang sedang asyik memandang ke arah pantai. Setibanya kami menghampiri perempuan tu, enjin motor kami menyebabkan dia tersentak terkejut. Perempuan tu memang cantik juga. Umurnya mungkin di akhir belasan tahun. Dia memakai berbaju-t putih UiTM dan berseluar Camel coklat dan bertudung. Seperti biasa Chik yang menegurnya dan aku hanya memerhatikan saja di atas motosikal. Chik tanya apa yang berlaku tadi tapi rupa-rupanya perempuan ni memang tengah bad mood sebab ditengkingnya Chik dengan kuat sampai aku sendiri pun terperanjat. Chik ni memang muka tak tahu malu terus cuba untuk bercakap dengan perempuan tu.. “Awak ni apalah... kita tanya baik-baik dia jawab macam tu pulak? Manalah tahu kita boleh tolong awak?”. “Terima kasih sajalah! Awak jagalah hal awak sendiri! Diri sendiri pun tak tertolong ada hati nak tolong orang. Baiklah awak semua pergi sebelum saya jerit!”. “Eh? Buat apa pulak awak nak jerit… kami bukannya nak buat apa-apa kat awak”. “Yalah... tapi kerana awak ni garang sangat... boleh saya cium awak sekali tak?” Pada masa itu Chik cuba menghulurkan kepalanya untuk mencium perempuan tersebut. Dalam hati aku pada masa tu aku berkata, “Gila betul dengan budak Chik ni”. Tiba-tiba PELEPAP !!! Satu penampar yang cukup kuat kena sebahagian muka Chik kerana penampar itu lebih terkena bahagian lehernya. Tergosok-gosok Chik menahan pedih. Aku hanya ketawa melihat Chik dari atas motosikal. Tiba-tiba Chik terus cuba memeluk perempuan tu. Dalam usaha Chik itu, perempuan tu menjerit tapi hanya kedengaran sekejap saja kerana mulutnya ditekup oleh Chik. Dalam keadaan yang menggelabah itu, aku tertawa juga melihat gelagat Chik yang berusaha bersungguh-sungguh untuk memeluk perempuan tu sampai jatuh bergelimpangan kedua-duanya. Pada masa itulah Chik berteriak menyuruh aku menolongnya. Aku bergegas ke tempat mereka sedang berguling. Apabila aku menghampiri mereka, pelepak!!! satu terajang hampir mengenai kemaluan ku. Mujurlah ia hanya terkena pada bahagian peha. Tapi rasa sakitnya membuatkan aku terhencot-hencot berjalan. Chik yang sedang kacau bilau itu menyuruh aku memegang tangan perempuan tu. Sebaik saja aku berupaya memegangnya, Chik bergegas untuk memegang kakinya pula dan pada masa itulah mulut perempuan itu terbuka kembali dan menjerit. Tanpa disangka-sangka Chik dengan cepat datang semula dan menumbuk muka perempuan itu beberapa kali. “Gila engkau… Chik”, aku berkata. Setelah ditumbuk sampai kemerahan mukanya, dia menangis teresak-esak. Chik dalam suara yang bergetar, “Ingat! Jika engkau menjerit lagi aku tumbuk-tumbuk muka engkau sampai pecah biar semua orang tak kenal kau lagi”. Chik kemudian menanggalkan baju-t nya dan disumbat sebahagiannya ke dalam mulut perempuan tu. Aku pada masa tu sudah tahu apa yang akan dilakukan oleh Chik dan apa kesudahannya nanti. Dalam hati aku, “Kerja gila ni... tak pasal-pasal masuk lokap nanti kena belasah dek ”. Tapi aku tak mampu berbuat apa-apa. Aku hanya melihat saja apa yang hendak dibuat oleh Chik dan aku sendiri juga ingin melihat keseronokan yang bakal berlaku nanti.Kali pertama dalam hidup aku. Chik dalam keadaan bergelojoh dan kacau itu duduk di atas kedua-dua kaki perempuan tersebut menyebabkan pergerakannya terkunci. Dalam keadaan tangan yang terketar-ketar, Chik cuba untuk membuka seluar perempuan tersebut. Aku dalam hati aku pada masa tu jangan cakaplah berdebar macam nak pecah dada rasanya. Melihat Chik sedang membuka seluarnya, perempuan itu meronta. Dan pada masa itulah Chik yang macam dah kena rasuk tu, menumbuk bertubi-tubi perut perempuan sampai aku sendiri pun ngeri melihat perlakuan Chik tu. Perempuan tu memejam mata menahan kesakitan dengan air matanya keluar tak henti-henti. Pada masa itu hendak saja aku suruh Chik hentikan perbuatannya tu. Aku lihat Chik berjaya melondehkan seluar perempuan tersebut sehingga menampakkan seluar dalamnya yang berwarna biru gelap. Chik hanya melondehkan seluar perempuan itu hanya setakat pehanya saja kerana Chik kemudian terus cuba membuka seluar dalam perempuan tu pula. Waktu melihat seluar dalam perempuan tersebut dan pehanya yang putih itu, batang ku sudah keras pada tahap maksima sampai sakit bila bahagian hujung kepala apabila ia menerjah ke atas mengenai seluar jeans yang ku pakai. Chik membuka seluar dalam perempuan itu macam takut-takut sedikit. Akhirnya kami berdua dapat menyaksikan kemaluan perempuan yang dipanggil burit itu. Pada masa itulah aku sendiri pun tak terkawal dan dalam keadaan masih memegang tangan perempuan tu aku bergegas ke tempat Chik dan melihat burit itu. Inilah kali pertama aku melihat burit perempuan melayu dewasa secara live. Kerana sebelum ini aku hanya melihat dalam movie itupun orang putih. Tak banyak bezanya dengan burit orang putih yang aku tengok dalam movie cuma perempuan ini mempunyai banyak bulu di bahagian atasnya dan kelihatan merah-merah muda di bahagian hujungnya belahannya. Kerana pada masa itu aku cukup geram, aku meraba-raba buritnya menggunakan tangan ku yang terketas-ketar. Namun baunya cukup tengik. Tapi hal itu menyebabkan aku lebih bernafsu. Aku dan lupa segala-galanya. Biarlah kena tangkap dan dipenjarakan asalkan aku dapat menikmatinya pada hari ni. Lagipun aku agak budak ni mesti penuntut UiTM. “Mesti seronok buat seks dengan orang bijak”, itulah yang aku fikirkan pada masa itu. Chik yang kelihatan tak terkawal lagi tu bangun untuk membuka seluarnya. Pada masa itulah kaki perempuan tu terlepas dan cuba diterajangnya Chik tapi kena sikit sahaja sehingga menyebabkan Chik terjatuh. Aku tahu sebenarnya perempuan tersebut ingin menendang bahagian kemaluan Chik. Chik yang naik berang, terus menampar muka perempuan tu. Cukup banyak! Sehingga menyebabkan bibirnya berdarah ditambah lagi kesan bengkak akibat ditumbuk tadi. Kemudian Chik memijak pula perut perempuan tersebut berulang kali sampai perempuan tersebut mengeleng-geleng kepala minta Chik hentikan. “Buatlah lagi macam tadi... aku hentak-hentakkan kepala engkau kat batu tu”, kata Chik. Aku melihat air mata perempuan tu tak henti-henti mengalir. Chik bergegas menanggalkan seluarnya dan seluar dalamnya. Dia kini betul-betul berbogel. Lucu juga nampaknya sebabnya batangnya pendek saja, cuma agak mengembung bulat. Dia terus duduk berlutut di peha perempuan tersebut. Cuba untuk memasukkan batangnya ke dalam burit perempuan itu. Aku hampir tergelak kerana sebaik sahaja kepala pelirnya menyentuh burit perempuan itu bercucuran air maninya keluar. Namun dia tetap juga cuba untuk memasukkan pelirnya. Dia menggunakan jarinya untuk membuka lubang burit itu dan ruang yang terbuka itu terus saja dia menyondol pelirnya. Ya! masuk... itulah yang aku saksikan dengan mata ku sendiri. Perempuan itu yang mulutnya masih ditutupi oleh baju Chik hanya menutup mata. Chik cuba menekan lagi sehingga akhirnya habis pelirnya ditengelamkan oleh burit budak UiTM tu. Aku lihat muka Chik macam keliru dan gelisah dan takut-takut. Dia terus melakukan adegan tarik sorong berulang kali dengan perempuan itu yang hanya memejamkan mata sekuat-kuatnya. Aku yang dilanda perasaan berahi yang amat kuat melepaskan pegagan tangan perempuan itu dan yang hairannya perempuan itu tidak lagi melawan. Mungkin dia takut dengan ancaman daripada Chik sebentar tadi. Aku terus bergegas menanggalkan seluar jeans yang ku pakai dan turut berbogel seperti Chik. Aku hanya mampu mengosok-gosok pelir ku sementara menunggu Chik selesai dengan kayuhannya itu. Dalam keadaan tangan sebelah mengosok pelir ku, aku menanggalkan baju dan tudungnya. Aku dapat melihat dan menyentuh dua buah bukit kepunyaannya dan kerana terlampau terangsang sangat aku membuang baju yang Chik gunakan untuk menutupi mulutnya dan terus aku jilat mulut perempuan itu sekuat hati aku. Aku gunakan lidah aku untuk menjilat giginya. Aku hisap dan telan air liurnya. Waktu itu aku benar-benarnya teransang kuat sampai aku tak hirau dah dengan keadaan sekeliling. Chik pula masih menyorong dan menarik pelirnya dalam burit perempuan tersebut dan ada ketikanya dia berhenti dan membiarkan pelirnya dalam burit itu dan memerhatikan gelagat aku yang sedang mengomol perempuan itu. Aku memarahinya kerana aku juga ingin merasai lubang burit perempuan itu dan meminta dia mempercepatkan kayuhannya itu.Pada waktu itulah datang idea aku melalui filem blue yang aku tonton. Aku mahu perempuan tu menjilat dan menghisap pelir ku. Terus aku letak pelir ku di muka perempuan tu lalu aku mengosok pelir ku di seluruh permukaan muka perempuan tersebut. Aku menyuruhnya membuka mata. Dia membuka sekejap dan kemudiannya menutup balik sekemas-kemasnya. Aku kemudian menyuruh dia menghisap pelir ku. Dan aku beri amaran jika dia mencederakan pelir ku, akan aku cantas kedua-dua puting payu daranya dan menghiris buritnya. Aku meletakkan pelir ku di hujung mulutnya dan menyuruh dia membuka mulut. Sebaik saja dia membuka mulut sedikit terus aku tekan pelir ku dan menerobos masuk ke dalam mulutnya. Aku dapat rasakan geselan lidahnya pada pelir ku. Rasanya aku tak dapat bayangkan dan ceritakan. Memang berkali-kali ganda lebih sedap daripada melancap. Aku terus me mulutnya. Sesekali dia membuka mata melihatkan pelir ku keluar masuk dalam mulutnya. Cantik betul budak perempuan ni... kata hati ku. Beruntung aku hari ni. Dahlah cantik bijak pula tu. Tadi bukan main garang sekarang nah, rasakan apa yang lelaki boleh buat untuk kau yang secantik ni. Chik pula terus dengan adegan keluar masuknya. Sesekali aku menjengah ke arah Chik sama ada dia telah selesai ke belum. Aku dapat lihat bibir burit perempuan itu masuk dan keluar ke dalam lubang burit seiringan dengan dorong masuk pelir Chik. Chik juga meracau berkata entah apa semasa adegan sorong masuknya tu. Tak tentu butir katanya. “Sedaplah! Sedapnya! Ahh... Ahhh...”, berdecik-decik bunyinya burit tu dikerjakan oleh Chik. Tidak lama kemudian Chik menghenjut burit perempuan itu sekuat hatinya hingga menyebabkan perempuan tu mengeluh kecil. Chik menjerit dan mengerang dalam kerongkongnya. Rupa-rupanya dia sudah mencapai puncak nikmat seks hasil geselen dengan burit perempuan tadi. Dia berhenti dan memejam mata. Mungkin untuk merasai sisa-sisa nikmat yang masih ada. Lepas tu pelirnya dikeluarkan dari lubang yang basah. Aku tengok masa tu, tak ada pun darah. Orang cakap kalau anak dara buat seks mesti ada darah kan. Sekarang giliran aku pula. Aku keluarkan pelir ku dari mulutnya.Habis basah pelir ku dengan air liurnya. Aku duduk mencangkung di peha mengadap buritnya. Aku perhatikan seketika. Masih terdapat lelehan air mani yang keluar. Tanpa membuang masa aku tanggalkan seluar dan seluar dalamnya yang masih terlekat dilututnya. Aku bogelkan dia terus. Sambil itu Chik kelihatan berehat sambil memerhatikan aku. Letih agaknya. Ya lah aku rasakan perempuan ni mungkin 3-4 tahun lebih tua daripadanya. Kemudian aku menuju ke buritnya. Aku masukkan sebatang jari ku ke dalam rongga buritnya. Lembiknya. Kemudian aku buka kangkangnya seboleh mungkin hingga menyebabkan lubangnya terbuka luas. Aku jadi sasau ketika itu kerana melihat burit perempuan melayu yang berkeadaan seperti itu. Ya lah, kan perempuan melayu ni pemalu. Aku ambil bajunya dan gosokkan pada buritnya untuk mencuci sisa-sisa lelehan tadi. Setelah agak bersih aku terus mencium buritnya. Entahlah tak tahu aku nak bagitahu engkau orang. Mungkin pada mereka yang telah buat seks tahulah baunya. Baunya hapak tengik. Tapi bau itulah yang buat aku geram dan sanggup menjilatnya. Tergeliat-geliat dia bila aku menjilat buritnya. Kemudian aku terus bangun. Sudah tiba masanya aku untuk merasai geselan buritnya pada pelir ku. Aku nak tahu macam manalah rasa dari geselan burit budak UiTM ni. Terus aku pegang pelir ku dan menuju ke aras lubang yang ternganga tu. Aku masukkan secara perlahan-lahan untuk merasai nikmatnya. Memang sedapnya nikmat geselan buritnya sampai aku sendiri memejamkan mata. Rasa lembik, berlendir dan hangat-hangat mengemut pelir ku. Ahh sedapppppnyaaaa. Hanya itu yang mampu aku ucapkan. Kerana selepas itu aku terus berdayung sekuat dan semahu hati ku. Perempuan tu pula sudah kelihatan bunyi mendesah tapi kecil saja. Aku dapat dengar bunyi suaranya mendesah walaupun perlahan. Mungkin dia sendiri merasai nikmat pemerkosaan ini. Aku kemudian menyuruh dia lipatkan kakinya memeluk ku. Dia mengikutinya. Oh nikmatnya saat itu. Aku benar-benar berada dalam kesedapan yang amat sangat. Oleh kerana tak tahan sangat dengan diselubungi dengan nafsu yang tinggi menggunung aku menyuruh dia bersuara dan bukan hanya memejam mata dan bisu. Setelah dipaksa barulah dia memperdengarkan suara erangannya walaupun bukanlah natural seperti dibuat-buat saja. Namun aku idea. Aku henjut pelir ku sekuat hati dalam buritnya dan terdengarlah jeritannya naturalnya.”Aahhhh... sakit isk isk...” Aku makin bernafsu. Terus menghenjut lubang nikmat itu keluar masuk sampai lenguh pinggan aku dibuatnya. Aku baring dan minta dia me ku pula. Mula-mulanya dia mengeleng-ngeleng kepala tak tak tahu sehingga Chik yang sedang berehat ketawa berdekah-dekah. Chik kemudian mengatakan, “Buatlah macam dia buat kat engkau tadi! Atau kau nak kena penumbuk aku lagi ke?” Aku berbaring. Sambil tu aku tanya nama dia. Katanya Ida. Ahh baru kini aku tahu nama dia. Setelah mengomol sekian lama barulah dia beritahu namanya. Ida buat apa yang aku minta dia buat. Dalam keadaan berbogel, dia duduk atas perut ku dan menjilat muka ku dengan lidahnya. Kemudian dia menghisap mulut ku. Aku kemudian membuka mulut ku dan menyuruh dia meludah dalam mulut. Setelah diludah aku terus menelan air ludahannya tu. Kemudian aku minta dia masukkan pelir ku dalam buritnya. Dia mengangkat sebelah kakinya untuk meninggikan kedudukan buritnya melepasi pelir ku dan terus dipegang pelir ku dan dimasukkan dalam buritnya. Bluss... masuk sampai ke pangkal sampai dia pun mengigit bibirnya sendiri. Sambil dia menghempas badannya ke badan ku, dia berusaha untuk menolak dan mengangkat buritnya supaya pelir ku dapat digeselkan. Aku pula memeluknya sekuat mungkin. Gerakan yang pada mulanya agak lembab dan perlahan bertukar jadi cepat dan keruan. Aku betul-betul ingin berterima kasih padanya kerana melayani ku dengan baik sekali, tidak seperti dia melayani Chik tadi. Mulutnya sudah banyak mengeluarkan perkataan yang bukan-bukan. Perkataan yang mencarut bukan main banyak lagi sehingga aku rasakan pelir ku dibasahi dengan lelehan panas. Akhirnya aku rasa air mani aku ingin memancut. Aku beritahu dia aku ingin keluarkan air mani sekarang. Dia sekadar mengangguk dan aku terus henjut peli rku ke atas sekuat mungkin. Akhirnya aku dan dia terkulai layu. Nafas dadanya tercunggap-cunggap menekan dada ku. Terlampau nikmat sebentar tadi. Tiba-tiba Chik datang dan mengangkat tubuhnya yang layu itu dari badan ku ke atas pantai semula. Rupa-rupanya Chik ingin melakukan sekali lagi. Walaupun sudah letih Ida terpaksa mengangkang buritnya sekali lagi. Namun Chik hanya melakukan perkara yang sama. Dia hanya menjolok masuk keluar pelirnya dalam burit Ida dan selang beberapa minit kemudian dia memancutkan air maninya kembali. Mungkin dia ingin melepas geram kerana ditampar oleh Ida sebelum ini. Setelah itu, kami menyuruh Ida yang kelemasan dan kelayuan itu memakai pakaiannya semula kecuali seluar dalamnya. Chik telah mengambil seluar dalam Ida dan digosokkan pada kemaluan Ida. Chik kata dia nak gunakan seluar dalam Ida untuk melancap bila terangsang masa depan. Aku menghantar Ida ke perhentian teksi. Aku pun tak tanya ke mana arah yang hendak ditujuinya selepas itu. Selepas itu aku dan Chik balik ke rumah sewa kami. Waktu itu dah hampir pukul 8 malam. Kami senyap saja sepanjang malam itu dan tidur awal. Maklumlah badan keletihan berjuang sebentar tadi.. Aku kini masih bekerja di bengkel manakala Chik pula telah berhijrah ke KL. Kadang-kadang bila teringat peristiwa tu, aku akan melancap seorang-seorang dalam bilik. Aku bernasib baik mungkin Ida tak laporkan pada pihak berkuasa.