Cerita Lucah - Romen Kakak Ipar


Aku mempunyai seorang kakak ipar yang boleh dikatakatan cantik molek. Body dia punyalah solid walaupun dah ada anak dua. Muka dia putih mirip ala orang arab. Suaminya iaitu abang aku bekerja sebagai juruaudit di sebuah syarikat terkemuka di KL. Jadi boleh dikatakan suaminya selalu outstation, kadang-kadang seminggu lamanya. Oleh kerana syok punya pasal, aku selalu pergi ke rumah kakak ipar ku. Di sana aku bukan buat apa... cuma kadang-kadang aku mengambil kesempatan menjeling atau melihat gerak-geri kakak ipar ku ini. Kadang-kadang kakak ipar ku perasan dengan perbuatan aku ini. Tapi dia mungkin rasa tak kisah memandangkan aku adik iparnya. Bagaimanapun aku tak pernah melakukan perbuatan tak senonoh di rumah abang aku ini. Cuma sekali sekala bila ada kesempatan aku melanggar atau sengaja mengesel badan aku ke badan kakak ipar ku bila berselisih jalan. Kak Aida (kakak ipar ku) buat tak tahu saja dengan perlakuan ku ini. Dengan ini membuatkan nafsu aku makin menjadi-jadi untuk melakukan perkara yang lebih lagi. Aku sentiasa berangan untuk memiliki tubuh montoknya. Aku sentiasa memikirkan bagaimana merancang untuk mencapai cita-cita jahat aku ini tapi semuanya tak pernah kesampaian. Pada hari raya lepas kami semua pulang bercuti ke kampung di pantai timur. Aku pulang ke rumah nenek ku . Oleh kerana tidak mempunyai kereta, aku pulang dengan bas manakala abang serta kakak ipar ku pulang dengan kereta mereka. Kami bercuti lebih kurang 2 minggu lamanya. Apa yang menariknya, aku mendapat berita gembira untuk melaksanakan rancangan aku. Ketika mahu pulang ke Kuala Lumpur pada minggu hadapan, abang aku telah menelefon aku bahawa dia terpaksa pergi ke Perak selama seminggu kerana kerja. Jadi dia meminta tolong dari aku untuk pulang bersama kak Aida menaiki bas. Memandangkan ramai orang telah pulang semula ke Kuala Lumpur, maka aku tidak mempunyai masalah untuk membeli tiket. Aku membeli tiket yang terletak di belakang sekali kerana aku mahu melaksanakan misi jahat aku dengan kakak ipar ku. Bas akan bertolak pada pukul 9 malam dan akan sampai keesokan subuh. Jadi banyak masa dan perkara yang boleh aku lakukan. Bila sampai waktunya kami pun bertolak dari Kota Baru ke Kuala Lumpur. Aku lihat kakak aku memakai baju kurung sahaja. Ini memudahkan lagi kerja aku untuk merabanya. Dalam 2 jam pertama perjalanan aku mengambil kesempatan berbual dengan kak Aida. Kadang-kadang aku membuat lawak bodoh sehinggakan kak Aida tergelak sakan. Aku juga cukup berani dalam membuat lawak aku mencubit pehanya. Kak Aida buat tak tahu saja. Setelah beberapa jam perjalanan, bas pun menutup lampunya menjadikan keadaan didalam bas cukup gelap. Aku dapat lihat dalam keadaan samar, kak Aida sudah mula mengantuk. Aku mengambil kesempatan ini dengan mengatakan dia boleh baring di atas bahu aku jika mahu tidur. Kak Aida hanya tersenyum sahaja dan merebahkan kepalanya di atas bahu aku. Aku hanya membiarkan kak Aida tidur buat seketika sebelum aku melaksanakan misi aku. Setelah melihat kak Aida tertidur, aku mula tak dapat mengawal nafsu aku yang sudah memuncak ini. Aku dengan perlahan-lahan mencium bibir kak Aida. Tiba-tiba kak Aida terjaga kerana perbuatan ku ini. Aku mengatakan bahawa aku hanya ingin menciumnya sahaja. Kak Aida tidak membantah tapi memberitahu dia takut orang lain nampak. Jawapan yang diberikan cukup meyakinkan aku bahawa kak Aida telah memberi lampu hijau kepada aku. Tanpa berkata banyak, aku terus mencium bibir kak Aida dengan rakus sekali. Kak Aida cuba menolak tapi lama kelamaan membiarkannya saja. Aku dengan pantas meramas kedua belah buah dadanya dan selepas itu tangan kanan aku menyelak kainnya lalu mengosok cipapnya. Setelah sekian lama, aku menanggalkan branya dan menyelak baju kurungnya ke atas sikit dan terus menghisap buah dadanya. Kak Aida mendengus kesedapan. Selepas itu aku terus melurut muka aku ke bawah bagi membolehkan aku menjilat cipap kak Aida yang tembam itu. Dengan rakus aku menjilat cipapnya, aku lihat matanya terpejam rapat sambil tangannya menekan kepala aku dengan kuat ke cipapnya. Dari tepi lurah sehingga ke dalam cipapnya aku menjilat. Aku turut menjilat biji kelentitnya sehingga kak Aida menggeliat kesedapan. Sehingga ke suatu masa aku rasakan cipapnya berair kerana kesedapan yang tak terhingga. Selepas itu aku mengeluarkan batang ku yang agak besar dan menarik kepala kak Aida ke bawah. Kak Aida seperti tahu kehendak aku dan tanpa berlengah lagi terus menghisap batang ku itu. Kerana batang ku agak besar, aku lihat kak Aida sesekali sesak nafas. Hisapan dan sedutan yang luar biasa dari kakak ipar ku ini membuatkan aku ghairah dan hilang pedoman seketika. Sehingga tiba masa kemuncak ku, aku menekan kepala kak Aida ke bawah sehingga batang ku masuk sehingga ke anak tekaknya dan aku terus memancutkan air mani nikmat ke dalam mulutnya. Berdas-das air mani ku memenuhi mulut kak Aida. Aku lihat kak Aida menelan saja air mani ku. Selepas itu aku keletihan dan kami berpelukan di antara satu sama lain tanda kepuasan tak terhingga. Bagaimana pun babak ini hanya permulaan rancangan aku. Aku masih belum meneroka cipap kakak ipar ku dengan batang besar ku ini. Rancangan aku seterusnya ialah apabila sampai ke rumahnya esok pagi memandangkan rumah kak Aida tiada orang di mana suaminya outstation dan anaknya masih di kampung bersama nenek mereka. Jadi bila sampai ke rumah kak Aida, aku berjanji pada diri ku akan menhenjut dan melenjan satu body kakak ipar ku sepuas-puasnya tanpa sesiapa menghalang.